Connect with us

Hukum & Kriminal

Sebelum Aksi Pemukulan, Oknum Perawat Lumajang ‘Teror’ Rumah Dokter Bawa SKD

Diterbitkan

||

Sebelum Aksi Pemukulan, Oknum Perawat Lumajang 'Teror' Rumah Dokter Bawa SKD

Memontum Lumajang – Seperti diberitakan sebelumnya kepala puskesmas (Kapus) Jatiroto Lumajang membantah adanya pemukulan yang dilakukan oknum perawat pada dokternya.

Hal itu berbeda dengan apa yang disampaikan korban, yakni dr SL, bahwa pemukulan oleh oknum perawat inisial Rrk tersebut dilakukan pada saat dirinya sedang melayani pasien di ruang kerjanya di Puskesmas Jatiroto.

Bahkan sang dokter menunjukkan fakta jika sebelum ada aksi pemukulan, oknum perawat tersebut malam harinya mendatangi rumahnya dengan membawa beberapa orang laki-laki.

Dua orang dikenali olehnya bahwa mereka anggota satgas keamanan desa Kaliboto Lor kabupaten Lumajang. Sementara rumah dr SL berada di Dusun krajan kidul Desa Yosorati Kabupaten Jember.

“Sebelum pemukulan itu terjadi, malamnya Rrk mendatangi rumah saya bersama beberapa orang laki-laki. Tapi tidak saya bukakan pintu, ada dua orang yang saya kenali. Sepertinya anggota SKD kaliboto lor dan itu terekam di cctv,” terang dr SL pada memontum.com, Senin (30/3/2020).

Meski tidak dibukakan pintu, dr SL masih mengangkat telepon dari oknum perawat itu. Dalam percakapan telepon oknum perawat menyuruh sang dokter untuk keluar rumah menemui dirinya.

BACA : Bahas APD Corona, Oknum Perawat Perempuan di Lumajang Hajar Dokter Perempuan

Tapi karena waktu sudah malam sang dokter menyampaikan jika besok saja bertemu di Puskesmas. Namun, oknum perawat berusaha memaksa bahkan lewat telepon itu dia mengancam sang dokter dan setelah itu pergi meninggalkan rumahnya.

Sementara itu hingga saat ini, oknum Perawat Puskesmas Jariroto (Rrk) Ketika dihubungi lewat telepon hendak dikonfirmasi. Sepertinya belum berkenan. (adi/yan)

 

Hukum & Kriminal

Hari Pertama Penerapan Sanksi Denda, Tim Pemburu Jaring Puluhan Pelanggar

Diterbitkan

||

oleh

Tim pemburu pelanggar protokol kesehatan jaring pelanggar yang baru turun dari angkot.
Tim pemburu pelanggar protokol kesehatan jaring pelanggar yang baru turun dari angkot.

Memontum Kota Batu – Setelah kemarin malam Tim Pemburu Pelanggar Protokol Kesehatan dilaunching Pemkot Batu, mulai Kamis (17/9/2020) digelar operasi yustisi di Alun-alun Kota Batu untuk menindak masyarakat yang masih tidak mematuhi protokol kesehatan.

Dari puluhan orang yang terjaring kebanyakan mereka ditindak karena tidak menggunakan masker atau membawa masker tapi tidak digunakan secara benar.

Seperti disampaikan Kasatpol PP Kota Batu, M. Adhim, setelah sosialisasi secara masif dilakukan pemerintah, namun masyarakat masih saja ada yang melanggar maka dengan ini pemerintah telah membentuk tim pemburu guna menekan angka pelanggaran oleh masyarakat.

“Pemerintah mengambil langkah lebih tegas lagi yaitu dengan melaksanakan sidang yustisi jadi langsung di lakukan sidang ditempat, ini kita berharap bahwa dengan adanya sidang yustisi ini pembelajaran dan edukasi sekaligus memberikan efek jera kepada masyarakat maupun pelaku usaha yang selama ini masih mencoba coba untuk cari kesempatan melanggar, kita berharap bahwa dengan kegiatan ini nanti lebih baik lagi,” ujarnya.

Penerapan sidang di tempat bagi pelanggar Prokes.

Penerapan sidang di tempat bagi pelanggar Prokes.

Ditambahkannya, untuk patroli itu sendiri tetap jalan siang dan malam. Kalau yustisi ini pelaksanaannya nanti menyesuaikan dengan jadwal yang diberikan pengadilan. “Jadi tidak setiap hari kita laksanakan namun sesuai dengan jadwal yang diberikan,” tambahnya.

Sedangkan untuk pelaku usaha yang melanggar juga ditindak. Kalau pelaku usaha tidak bisa ditindak ditempat, otomatis pelaku usaha yang terjaring disidik oleh petugas yang harinya ditentukan sesuai dengan jadwal, misalnya kenanya Senin malem, kemudian dilihat jadwalnya hari apa jam berapa mengikuti jadwal sidang yang telah ditetapkan.

“Minimal ini sebuah usaha dan ini instruksi juga serentak secara nasional kegiatan ini dalam rangka menekan angka covid di indonesia. (bir/syn)

 

Lanjutkan Membaca

Hukum & Kriminal

Kemudikan Truk Tangki Dalam Kondisi Mabuk, Lindas Motor

Diterbitkan

||

oleh

Truk Tangki yang dikemudikan Ali. (ist)
Truk Tangki yang dikemudikan Ali. (ist)

Memontum Kota Malang – Gara-gara mengemudikan Tractor Head/ Truk Tangki Nopol N-8705-UA dalam kondisi mabuk, Ali (61) warga Jl Nanas, Desa Talangsuko, Kecamatan Turen, Kabupaten Malang, Jumat (18/9/2020) pukul 18.00, sangat membahayakan pengguna jalan.

Puncaknya dia menyerempet motor Honda Supra Nopol N 6087 B yang dikendarai Suhariyono (40) warga Jl Diponegoro, Dusun Sonosari, Desa Kebonagung, Kecamatan Pakisaji, Kabupaten Malang di Jl Raya Raden Tumenggung Suryo, Kota Malang. Beruntung saat itu Suhariyono berhasil melompat hinga tidak sampai terlindas. Namun motornya rusak parah terlindas ban kiri belakang.

Informasi Memontum.com bahwa truk tangki yang dikemudikan Ali melaju dari utara ke selatan. Diduga karena pengaruh miras, Ali menerobos rambu larangan masuk di Jl Hamid Rusdi, Kelurahan Bunul, Kecamatan Blimbing, Kota Malang. Akibatnya dia menyerempet motor dikendarai Suhariyono yang melaju di samping kirinya.

Ali saat baru datang ke unit Laka Lantas Polresta Malang Kota. (ist)

Ali saat baru datang ke unit Laka Lantas Polresta Malang Kota. (ist)

Saat ditabrak dari belakang, Suhariyono berhasil melompat. Namun motornya rusak parah akibat terlindas ban truk. Kejadian itu cukup mengundang perhatian warga sekitar hingga petugas Laka Lantas segera tiba di lokasi kejadian.

Petugas kemudian mengamankan Ali ke Unit Laka Lantas. Saat itu Ali masih terlihat mabuk dengan tiduran di kursi unit Laka. Kepada petugas, dia mengatakan kalau habis “minum” di area parkiran di kawasan Lawang, Kabupaten Malang. “Saya ini maunya nelok kiri kok jadinya nganan. Saya mengaku salah pak,” ujar Ali saat diperiksa petugas.

Panit 1 Unit Laka Lantas Ipda Deddy Cattur membenarkan adanya kejadian laka lantas tersebut. “Karena kurang hati-hati dan akibat pengaruh minuman beralkohol saat mengemudi kemudian menerobos rambu larangan masuk di Jalan Hamid Rusdi Kota Malang, sehingga terjadi kecelakaan lalu lintas dengan kendaraan sepeda motor honda supra yang berjalan di sampingnya,” ujar Ipda Deddy. (gie)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement Pengumuman Pendaftaran KPU Banyuwangi
Advertisement Iklan KPU Kabupaten Trenggalek
Advertisement Tahapan Pilkada KPUBanyuwangi
Advertisement Iklan ucapan HUT RI Pemkot Probolinggo
Advertisement Iklan KPU Banyuwangi
Advertisement Iklan BNN Kota Malang
Advertisement Penerimaan Mahasiswa Baru Jalur Mandiri polinema
Advertisement Terkunci Pandemi Corona
Advertisement

Terpopuler