Connect with us

Pemerintahan

Pemkot Malang Skenariokan Rumah Isolasi atau Safe House Covid-19

Diterbitkan

||

Pemkot Malang Skenariokan Rumah Isolasi atau Safe House Covid-19

Memontum Kota Malang – Upaya penanggulangan Covid-19 (Corona Virus Deasease 2019) oleh Pemkot Malang, setiap harinya dilakukan evaluasi dan analisa. Baik itu penanganan pasien maupun pencegahan dan sosialisasi ke masyarakat. Penerapan sosial dan physical distancing, menuntup hiburan malam, membatasi toko, warung dan restoran atau kerumunan orang hingga pukul 20.00 telah dilakukan. Namun, terbarukan Kota Malang juga dimungkinkan kedatangan pemudik yang pulang kampung lebih awal.

Ini dikarenakan warga Kota Malang yang bekerja di luar kota, juga di rumahkan sementara, sehingga banyak yang menyegerakan pulang kampung. Belum lagi penyintas warga luar Kota Malang, yang juga akan balik ke kampung asalnya. Ditambah lagi perkembangan belakangan ini, yang sebagian masyarakat masih memandang perkembangan corona bukan sesuatu yang perlu diwaspadai.

“Itu bisa kita lihat 2 – 3 hari ini pasca kita kabarkan 3 PDP positif sembuh, ternyata publik merespon seakan Kota Malang sudah aman (jalan raya ramai kembali– red). Jadi diantara kegembiraan, saya prihatin karena ini sungguh membahayakan. Sudah berulangkali saya sampaikan hati-hati dan jangan lengah. Ini belum berakhir, dan angka ODR (Orang Dengan Resiko), ODP (Orang Dalam Pantauan) serta PDP (Pasien Dalam Pengawasan) terus bertambah, “ ujar Sutiaji, Walikota Malang saat koordinasi dengan Forpimda Malang Raya, Rabu (1/4/2020).

Menyikapi Pemerintah Pusat dan Pemprov Jatim, yang sekarang menambahkan kriteria baru yakni OTG (Orang Tanpa Gejala). Mereka adalah orang-orang yang memiliki kontak erat dengan konfirm positif, maka perlu dilakukan langkah progresif. Apalagi, Sutiaji menyatakan jika 68 persen tenaga kesehatan yang menangani covid-19, juga sudah mengalami kondisi drop. Ditambah pula oleh realita APD (Alat Pengaman Diri) makin menipis dan makin sulit didapat. “Informasi ini saya dapatkan setelah saya video conference dengan direktur atau pimpinan rumah sakit di Kota Malang,” imbuh orang nomor satu di Kota Malang ini.

Saat dikonfirmasi, apakah Pemkot Malang akan mengambil langkah mendirikan rumah sakit darurat khusus covid-19, atau juga kemungkinan memanfaatkan GOR Ken Arok dijadikan tempat karantina, Kabag Humas Pemkot Malang, Nur Widiyanto menjelaskan, jika pihaknya sudah mewacanakan hal tersebut. Namun, belum terskenariokan mendirikan rumah sakit darurat.

“Kita masih fokus pada penyediaan rumah isolasi atau safe house,” ujar Pak Wid, panggilan Nur Widiyanto .

“Sementara terskenariokan di guest house, tapi belum dikunci,” imbuh Pak Wid.

Perlu diketahui jika Pemkot Malang memiliki aset guest house di Jl Kawi. Jika terlaksana, maka ini merupakan langkah antisipasi yang patut mendapat apresiasi. Guest house bisa digunakan untuk isolasi atau karantina jika nantinya kapasitas beberapa rumah sakit rujukan tidak lagi mampu menampung. (yan)

Advertisement
Advertisement Terkunci Pandemi Corona
Advertisement SBMPN POLINEMA MALANG

Terpopuler