Connect with us

Pemerintahan

Pemkab dan GTPPC Lamongan Persiapkan Model Sekolah Normal Baru

Diterbitkan

||

Pemkab dan GTPPC Lamongan Persiapkan Model Sekolah Normal Baru

Memontum Lamongan – Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 (GTPPC) Lamongan terus mendorong penegakan disiplin protokol kesehatan. Kali ini mensasar sekolah, dengan meresmikan Sekolah Tangguh Semeru, Selasa (30/6/2020). Sekolah yang dijadikan sebagai contoh Sekolah Tangguh Semeru adalah SD Bhayangkari, SDN 4 Made, SMPN 2 Lamongan, dan SMPN 1 Lamongan.

Sekolah tangguh diharapkan mampu menjadi inspirasi, contoh disiplin dan kejujuran dalam mentaati protokol kesehatan. Mulai dari memastikan semua warga sekolah terlindungi dari penularan dan ancaman covid-19, menggunakan masker, membiasakan cuci tangan menggunakan sabun, menjaga jarak, melakukan pengukuran suhu, serta penyesuaian sarana dan prasarana sesuai protokol kesehatan.

Protokol kesehatan yang harus diterapkan peserta didik di sekolah era kenormalan baru, meliputi protokol kesehatan saat berangkat ke sekolah (perjalanan mulai dari rumah sampai di sekolah), protokol kesehatan selama di sekolah untuk guru, siswa, dan tendik (aktivitas di sekolah guru, siswa dan tenaga pendidik), protokol kesehatan selama di sekolah untuk siswa (di lingkungan sekolah, di kelas, di lab/tempat praktek, tempat ibadah), protokol kesehatan pulang dari sekolah (perjalan mulai dari sekolah sampai di rumah).

Dalam sambutannya Bupati Fadeli, mengungkapkan saat ini pemerintah bersama GTPPC, Polres dan Kodim 0812 Lamongan terus berupaya mencari contoh terbaik dalam penerapan protokol kesehatan di sekolah.

Fadeli mengungkapan, empat sekolah yang diresmikan sebagai sekolah tangguh pada kesempatan tersebut hanya sebagai contoh, ke depan akan berlaku di semua sekolah sekolah di Kabupaten Lamongan.

Lebih lanjut Fadeli mengatakan, tanggal 13 Juli 2020 mendatang merupakan tahun ajaran baru, namun bukan berarti saat itu juga peserta didik akan melakukan pembelajaran tatap muka. Sekolah diminta untuk terus mencari dan memberlakukan proses dan bentuk pembelajaran yang dirasa aman, baik itu secara online, offline, campuran (online-offline), ataupun guru kunjung.

“Kita masih menuju normal baru, kita masih terus mencari bentuk sekolah tangguh dan prosesnya itu bagaimana, agar jangan sampai ada masalah dan menimbulkan klaster-klaster baru nantinya,” ujar Bupati Lamongan, Fadeli. (fjr/zen/yan)

 

Lamongan

Pemkab Lamongan Buat Skala Prioritas Pemulihan Ekonomi Masyarakat

Diterbitkan

||

Bupati Fadeli saat rapat paripurna bersama DPRD Kabupaten Lamongan.
Bupati Fadeli saat rapat paripurna bersama DPRD Kabupaten Lamongan.

Memontum Lamongan – Pemulihan ekonomi lokal akibat Covid-19, menjadi perhatian serius Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lamongan. Mensikapi kondisi tersebut, Pemkab Lamongan bersama DPRD, mensepakati untuk Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (PPAS) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Lamongan Tahun Anggaran 2021, menyasar pada program prioritas pemulihan ekonomi.

Dalam rapat paripurna yang digelar Bupati Lamongan, H Fadeli, bersama DPRD Kabupaten Lamongan, menyampaikan bahwa program prioritas tersebut diharapkan mampu mendorong pertumbuhan ekonomi akibat Covid-19.

Program itu, diantaranya peningkatan ekonomi melalui pemberdayaan UMKM dan pengembangan ekonomi kreatif. Dengan jalan, peningkatan nilai tambah ekonomi melalui peningkatan ketersediaan pangan hasil pertanian, perikanan dan pangan hasil laut secara berkelanjutan.

“Peningkatan kemitraan usaha antara usaha mikro kecil dan usaha menengah besar, peningkatan kapasitas, jangkauan, dan inovasi koperasi. Lalu, peningkatan nilai tambah dan daya saing produk dan usaha kreatif serta digital. Kemudian, optimalisasi pemanfaatan teknologi digital dan industry 4.0, dan peningkatan penerapan praktik berkelanjutan di industri pengolahan dan pariwisata,” kata Fadeli di hadapan anggota DPRD Kabupaten Lamongan, kemarin (28/10).

Pada peningkatan infrastruktur dalam upaya penguatan konektifitas antar wilayah dan pemerataan pembangunan, tambah Bupati, dapat melalui penguatan konektivitas infrastruktur darat, laut dan udara dalam mendukung keadilan akses bagi masyarakat daerah marjinal. Di samping, optimalisasi pemanfaatan telekomunikasi dan informatika serta peningkatan manajemen penanganan kebencanaan.

“Untuk peningkatan kualitas dan aksesibilitas pendidikan dan kesehatan, peningkatan produktivitas dan daya saing ketenagakerjaan, disertai perluasan kesempatan kerja dalam rangka pengentasan kemiskinan,” ujarnya.

Peningkatan lainnya, yakni pada sisi peningkatan kualitas pendidikan menengah dan pendidikan khusus serta pendidikan layanan khusus. Lalu, kompetensi guru dan sarana prasarana, peningkatan kualitas kesehatan melalui penurunan angka kematian ibu melahirkan, stunting, pemberantasan penyakit menular dan tidak menular.

“Percepatan penanggulangan kemiskinan, peningkatan kualitas hidup perempuan dan penguatan kapasitas kelembagaan pengarusutamaan gender, dan peningkatan kualitas perumahan serta permukiman. Lalu, pengurangan kawasan kumuh serta penyediaan sarana sanitasi dan air bersih,” urai Bupati Fadeli. (kom/sit)

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Wali Kota Probolinggo Ingatkan Tim Gugus Covid

Diterbitkan

||

oleh

Antisipasi selama libur panjang

Memontum Probolinggo – Wali Kota Probolinggo, Hadi Zainal Abidin, mengingatkan Tim Gugus Tugas Penanganan COVID-19, untuk melakukan antisipasi-antisipasi selama pengamanan menghadapi libur panjang pada Oktober ini. Dirinya berharap, momen datang dan perginya wisatawan berlibur ke Kota Probolinggo, tidak sampai memunculkan klester baru.

“Selama libur panjang, saya berharap masyarakat untuk tetap mencegah penyebaran virus corona dengan cara tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan,” kata Habib Hadi-sapaan Wali Kota Probolinggo, saat memimpin Rapat Koordinasi (Rakor) Penanganan dan Pencegahan Konflik Sosial Kota Probolinggo di kantor Wali Kota Probolinggo Jalan Panglima Sudirman 19.

Diterangkannya, libur panjang Agustus lalu, menjadi bagian koreksi dalam pengamanan libur panjang bulan Oktober ini. Harapannya, untuk pengamanannya tentu jauh lebih baik dari sebelumnya. Apalagi, pandemi COVID-19 masih belum berakhir.

“Masyarakat harus tetap memiliki kesadaran untuk selalu mematuhi protokol kesehatan. Tetap memakai masker, menjaga jarak dan sering-sering mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir,” ujarnya.

Dari data Dinas Kesehatan setempat, selama rentang waktu 8 bulan masa pandemi virus corona, jumlah keseluruhan yang terkonfirmasi positif Covid 19 di Kota Probolinggo, sebanyak 588 orang. 541 orang atau 92,01 persen dinyatakan sembuh, enam orang masih dirawat atau persentase sekitar 1,02 persen dan 41 orang meninggal dunia.

Pada kesempatan tersebut, Habib Hadi juga mengapresiasi dan berterimakasih atas sinergitas yang terjalin antara Pemkot Probolinggo dan Forkopimda, terhadap kondusifitas Kota Probolinggo di tengah wabah pandemi. Melalui pelaksanaan operasi yustisi hingga giat doa bersama.

“Saya berterimakasih pada semua pihak, Kodim, Polresta, Satpol PP, Sub Denpom dan unsur lainnya yang tak mengenal lelah dalam menjaga agar Kota Probolinggo tetap kondusif. Dengan memakai prinsip ‘Ngombe jae sak gelase, nyambut gawe sak ikhlase’ (Minum (wedang) Jahe Dengan Gelas, Bekerja Dengan Ikhlas),” paparnya. (kom/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement KPPS
Advertisement KPPS
Advertisement KPPS
Advertisement KPPS
Advertisement

Terpopuler