Connect with us

Jember

Plt Bupati Jember Resmikan Destinasi Wisata Puncak Badean

Diterbitkan

||

Plt Bupati Jember, Drs. KH. A. Muqit Arief.
Plt Bupati Jember, Drs. KH. A. Muqit Arief.

Memontum Jember – Langkah-langkah untuk menggerakkan sektor pariwisata, memang harus diimplementasikan dalam rangka upaya menghidupkan kembali perekonomian di sektor Pariwisata. Hal tersebut, disampaikan Plt Bupati Jember, Drs. KH. A. Muqit Arief, usai melakukan peresmian wisata Puncak Badean di Desa Badean, Kecamatan Bangsalsari-Jember, Rabu (14/10) tadi.

Dalam pelaksanaan peremian tersebut, selain diikuti OPD terkait, Muspika Bangsalsari beserta perangkat desa Badean, juga hadir Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Hasan Abud dan Anggota DPR RI Komisi X, Muhammad Nur Purnamasidi.

Menurut Plt Bupati Jember, Sumber Daya Manusia (SDM) yang mumpuni di suatu desa akan mampu mewujudkan kebijakan yang memiliki terobosan besar. “Seperti yang disampaikan kemaren waktu audensi dengan Ummuh dan sekarang dibuktikan, wisata Puncak Badean ini digagas oleh kepala desa,” ujar Kyai Muqit- sapaan akrab Plt Bupati Jember.

Apresiasi juga diberikan Kyai Muqit, kepada pemerintahan Desa Badean, yang telah menginisiasi destinasi wisata yang menarik dan mendapat perhatian dari Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

“Sebagai permulaan ini cukup bagus. Bahkan, informasi yang kami terima, bahwa jumlah pengunjungnya sampai 2 ribu-an,” katanya.

Masih menurut Kyai Muqit, masyarakatnya harus menjadi masyarakat wisata. Artinya, masyarakatnya harus ramah, bersih, sopan dan menjamin keamanan. Sehingga, wisatawan baik mancaranegara ataupun lokal, akan tertarik datang kemari.

“Tentunya, karena sekarang masa pandemi Covid -19, harus tetap sesuai dengan prinsip standart protokol kesehatan,” ujarnya

Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Hasan Abud, mengharap agar kemajuan wisata kedepannya bisa dan mampu sebagai penopang pendapatan ekonomi masyarakat sekitar. Tentunya juga, sebagai penopang pendapat Asli Daerah (PAD).

“Caranya dengan mengkaryakan pedagang, pelaku seni pertunjukan, seni musik serta pusat belanja oleh-oleh di masyarakat. Nanti kalau sudah maju, juga dibangun home stay bagi pengunjung yang mau menginap dan ingin menikmati suasana alam di sini,” terangnya.

Sementara itu, Komisi X DPR RI, Muhammad Nur Punomosidi, mengatakan destinasi wisata Puncak Badean, merupakan wisata yang masih original. Sehingga, banyak yang harus di tata sehingga akan menarik para wisatawan untuk berkunjung.

“Badean ini masih rintisan dan baru, makanya kita bisa mengarahkan, sekaligus bisa menyesuaiankan dengan regulasi yang ada di Pusat. Sehingga, mendapat bantuan dari pemerintah pusat,” paparnya. (bud/sit)