Connect with us

Politik

BHS-Taufiq Siap Kembangkan Kesenian Ludruk Lewat Pentas Rutin

Diterbitkan

||

DIALOG : Cabup Sidoarjo, Bambang Haryo Soekartono (BHS) berdialog dengan para Ketua Kelompok Kesenian Ludruk di Desa Kedungsukodani, Kecamatan Balongbendo, Sidoarjo untuk menampung aspirasi sekaligus proyeksi pengembangan kesenian tradisional itu, Kamis (15/10/2020).
DIALOG : Cabup Sidoarjo, Bambang Haryo Soekartono (BHS) berdialog dengan para Ketua Kelompok Kesenian Ludruk di Desa Kedungsukodani, Kecamatan Balongbendo, Sidoarjo untuk menampung aspirasi sekaligus proyeksi pengembangan kesenian tradisional itu, Kamis (15/10/2020).

Memontum Sidoarjo – ­ Perhatian Pasangan Calon (Paslon) Bupati dan Wakil Bupati Sidoarjo 2020, Bambang Haryo Soekartono dan M Taufiqulbar (BHS-Taufiq) terhadap kesenian cukup besar. Salah satunya, Paslon nomor urut 1 ini, berkeinginan mengembangkan kembali Kesenian Ludruk asal Sidoarjo.

Apalagi di tengah pandemi Covid-19 seperti ini, dari sekitar 40 grup kesenian ludruk di Sidoarjo, tinggal 14 grup kesenian ludruk. Sebanyak 6 kelompok ludruk diantaranya berada di Kecamatan Balongbendo, Sidoarjo. “Seni Ludruk ini dari Sidoarjo. Dulu digemari mulai generasi muda hingga para orangtua. Tapi sekarang mulai terlupakan. Apalagi sejak adanya pandemi Covid-19 ini. Kalau diamanahi jadi bupati, saya berkewajiban mengembalikan agar kesenian rakyat ini

betul-betul kembali digemari masyarakat. Karena Ludruk itu cikal bakal lahirnya Srimulat. Sekitar 90 persen pemain Srimulat dari pemain Ludruk,” ujar BHS usai berdialog dengan para Ketua Kelompok (Grup) Kesenian Ludruk di Desa Kedungsukodani, Kecamatan Balongbendo, Sidoarjo, Kamis (15/10/2020).

Karena itu, lanjut mantan anggota DPR RI ini, pihaknya bakal menyiapkan anggaran di Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Pemkab Sidoarjo untuk pengembangan Kesenian Ludruk. Bahkan pihaknya berharap Kesenian Ludruk dapat menarik wisatawan mulai kabupaten dan kota tetangga seperti Surabaya, Mojokerto, Pasuruan dan Gresik hingga wisatawan dari berbagai penjuru nusantara (nasional) mau mengunjungi Sidoarjo. Termasuk warga Sidoarjo agar semakin menggemari Kesenian Ludruk.

“Nanti, kami siapkan gedung seni di Kampoeng Seni. Kalau lantai 1 dan 2 bakal digunakan sentra market, untuk gedung lantai 3 bakal digunakan gedung pusat kesenian dan pertunjukkan. Setiap Minggu para seniman ludruk akan 3 kali pertunjukkan dibagi 14 grup secara bergiliran. Puncaknya di Alun-Alun Sidoarjo agar bisa dilihat seluruh masyarakat Sidoarjo,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, kata Alumnus Teknik Perkapalan ITS Surabaya ini, pihaknya juga bakal melibatkan semua kelompok Kesenian Ludruk agar ikut meramaikan Hari Jadi Kabupaten Sidoarjo serta beberapa hari besar lainnya. Bahkan BHS bakal mengajak seluruh desa di Sidoarjo yang menggelar acara ruwatan desa bisa menampilkan Kesenian Ludruk di acara itu.

“Tujuannya agar warga tahu budaya dan sejarah Sidoarjo. Nilai sejarah ini harus digali. Misalnya soal sejarah Eyang Tjokro Negoro Bupati Pertama Sidoarjo dan Eyang Tjondro Negoro dan Eyang Brawijaya V sebagai asal usul dan cikal bakal Sidoarjo. Saya berharap masyarakat mau kembali mengenal budaya,” tegas Cabup BHS yang bergandengan dengan Cawabup Taufiq ini.

Selama berdialog dengan para seniman Ludruk itu, kata Cabup yang diusung 5 partai dalam Pilkada Sidoarjo ini, para seniman mengeluhkan tak pernah mendapatkan pekerjaan manggung (pentas). Apalagi, selama pandemi Covid-19. Menurutnya, seharusnya Pemkab Sidoarjo memberi semacam bantuan insentif agar para seniman Ludruk bisa bertahan hidup. Bahkan tetap mau terus menerus berlatih.

“Jangan sampai para seniman ini mencari pekerjaan lain. Akibatnya, seni dan budaya akan mati. Padahal, seni ludruk itu aset tinggalan nenek moyang dan sesepuh Sidoarjo. Diluar negeri seperti Thailand dan Perancis kultur dan budaya ini yang dikembangkan untuk menarik wisatawan dalam dan luar negeri,” pintah pengusaha transportasi sukses ini.

Sementara Pimpinan Ludruk Gemah Wijaya Balongbendo, Suwardi Wijaya mengaku selama pandemi dari 6 grup ludruk di Balongbendo tak ada yang mendapatkan bantuan apa pun dari Pemkab Sidoarjo. Bahkan jika Tahun 2012 – 2015 ada perlombaan dan pertunjukkan, kini sudah tidak adalagi. “Karena tak dapat perhatian, kami sangat mengeluh. Saya berharap ada Bupati yang mau memperhatikan dan peduli seniman ludruk. Saya sangat mendukung gagasan Pak BHS,” tandasnya. (wan/syn)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *