Connect with us

Pemerintahan

Pemkab Jember Gelar Apel Siaga Bencana

Diterbitkan

||

Pemkab Jember Gelar Apel Siaga Bencana

Memontum Jember – Memasuki musim penghujan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Jember melaksanakan apel kesiap-siagaan penanggulangan Bencana Hydrometeorologi tahun 2020 di Halaman Kodim 0824 Jember, Jum’at (16/10) tadi. Hadir dalam apel tersebut, Plt Bupati Jember, Drs KH A Muqit Arief, Dandim 0824 Jember, Letkol Inf La Ode M Nurdin, Kepala Bidang Kedaduratan dan logistik BPBD Jember, Heru Widagdo dan Polres Jember serta semua stekholder sekitar 120 orang.

Kyai Muqit-sapaan Plt Bupati Jember, mengatakan bahwa di wilayah Kabupaten Jember, ada beberapa titik daerah berpotensi bencana. Seperti, di Kecamatan Panti contohnya ada tanah longsor, banjir serta puting beliung di Daerah Kalisat. Untuk mengantisipasi itu, karenanya dilakukan persiapan lebih awal.

“Kalau dahulu, kita bersikap reaktif. Tetapi sekarang, kita bersikap preventif. Jadi, sebelum terjadi bencana, kita bersiaga seawal mungkin, dengan melibatkan seluruh komponen baik TNI, Polri, BPBD, PMI, Relawan dan lainnya,” katanya seraya menambahkan, semoga Jember diselamatkan serta dijauhkan dari bencana.

Dandim 0824 Jember, Letkol Inf Laode M Nurdin, dalam kesempatan itu menyampaikan, bahwa edukasi kepada masyarakat yang berada atau tinggal di daerah rawan bencana, sangat penting. Dengan begitu, masyarakat sadar, mengerti, memahami dan waspada serta tanggap, terhadap tindakan apa yang harus dilakukan tatkala terjadi bencana terjadi.

“Kita sudah membuat peta kerawanan dan mendirikan posko-posko kebencanaan dan sudah berjalan di Kodim serta masing-masing Koramil. Kita akan pelihara datanya, sehingga data terus update,” paparnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Kedaduratan dan logistik BPBD Jember, Heru Widagdo, menerangkan dalam penanggulangan bencana ada yang disebut Pentahelik (Lima Jalinan). Maksud dari Pentahelik, yakni salah satunya masyarakat yang bergerak dan media yang memberikan informasi kepada masyarakat tidak menjadikan panik pada warga.

“Dalam Penthahelik, media yang berguna sebagai corong penanggulangan bencana. Sedangkan kami, bergerak menurut mekanisme dan bagaimana kita menggerakkan warga dalam rangka pendampingan dan fasilitatitor pada warga, memberikan informasi,” katanya.

Ketika di tanya apakah sudah ada petugas BPBD yang dipersiapkan di lokasi potensi bencana, Heru menjawab, untuk sementara belum ada. Hal itu, dikarenakan keterbatasan personil BPBD Jember.

“Seperti di daerah Puger, ada relawan  Relawan Rimba Laut, lalu di daerah Watu Ulo ada relawan Beranjang Alas dan banyak lainnya. Untuk sementara, itu yang kita gunakan untuk mengambil tindakan tindakan yang lebih cepat,” lanjutnya.  (bud/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *