Connect with us

Hukum & Kriminal

Ditangkap Polisi, Si Anak Penganiaya Ibu Meminta Maaf

Diterbitkan

||

Ditangkap Polisi, Si Anak Penganiaya Ibu Meminta Maaf
Fitrotul bersama ibunya Nurhayati ketika berada di Mapolresta Malang Kota. (ist/repro)

Memontum Kota Malang – Usai diamankan petugas Polresta Malang Kota di Pondok Yatim Piatu dan Duafa Al Muqorroban di Jl Sumpil II A, Kecamatan Blimbing, Kota Malang, Fitrotul Azizah (24) warga asal Jl Ngamarto Gang I, Kecamatan Lawang, Kabupaten Malang, akhirnya meminta maaf kepada Nurhayati (60) ibu kandungnya.

“Saya menyesal telah melakukan kekerasan kepada ibu saya. Saya berjanji tidak.mengulangi lagi. Katena saya khilaf, terbawa emosi. Untuk netizen yang melihat saya di media sosial, saya meminta maaf atas perlakuan saya yang seperti itu kepada ibu saya,” ujar Fitrotul.

Dalam rekaman video yang dibagikan oleh Humas Polresta Malang Kota, tampak usai meminta maaf, Fitrotul segera memeluk ibunya. Sementara itu Nurhayati, tidak ingin kasus penganiayaan terhadap dirinya diproses hingga pengadilan. Walaupun telah dianiaya, namun Nurhayati tetap menyayangi Fitrotul.

Perlu diketahui bahwa Fitrotul mengaku menganiaya Nurhayati, ibu kandungnya karena merasa kesal. Sebab beberapa waktu lalu, saat dirinya dianiaya oleh kakak sepupunya, merasa tidak dibela oleh ibunya. Kejengkelannya diluapkan kepada ibunya saat berteduh di belakang Pasar Mergan Jl Raya Langsep, Kelurahan Bareng, Kecamatan Klojen, Kota Malang hingga videonya viral di media sosial.

Fitrotul saat meminta maaf dan memeluk Nurhayati, ibunya. (ist/repro)

Fitrotul saat meminta maaf dan memeluk Nurhayati, ibunya. (ist/repro)

Fitrotul akhirnya berhasil ditangkap pada Minggu (25/10) sore di Pondok Yatim Piatu dan Duafa Al Muqorroban di Jl Sumpil II A, Kecamatan Blimbing, Kota Malang.

“Saat ini masih kami proses. Korban tidak menuntut. Agar peristiwa ini tidak terulang kembali, pelaku kami minta membuat surat pernyataan tidak mengulangi perbuatannya dan meminta maaf kepada ibunya,” ujar AKP Azi.

Seperti diberitakan sebelumnya, Sebuah video penganiayaan beredar di media sosial Facebook dan Instagram. Seorang wanita muda tampak menganiaya seorang wanita tua yang saat itu sedang berteduh dari hujan. Video itu diunggah pada Kamis (22/10) malam.

Beberapa kali nenek tua tersebut didorong tanpa perlawanan. Mulut sempat dibekap mulutnya hingga jualan sayur si nenek jatuh ke tanah.

Netizen berakun @ir_kartika membagikannya ke @infomalangraya. “Kejadian di dekat pasar Mergan. Kota Malang. Ibu tua dipukuli. Saat kejadian, sebenarnya saya hendak menghampiri kedua orang tersebut. Guna klarifikasi tindakan kekerasan yang dilakukan oleh orang yang berbaju biru terhadap ibu tua,” ujarnya dalam tulisan.

“Tetapi keadaan saat itu hujan deras. Dan saya perhatikan dahulu sembari merekam secara sembunyi-sembunyi dibalik mobil yang sedang parkir. Ketika saya rasa tindakan orang berbaju biru itu sudah terlalu berlebihan. Saya pun segera mematikan HP dan hendak menghampiri kedua orang tersebut,” ujarnya.

“Ketika saya mematikan hape, datang seorang pengendara sepeda motor. Ketiga orang tersebut (termasuk ibu tua) terlihat saling ngobrol. Dan akhirnya pergi berboncengan meninggalkan tempat kejadian,” tutupnya.

Postingan ini langsung viral. Petugas Resmob Polresta Malang Kota dan Polsekta Klojen langsung diterjunkan ke lokasi pada Jumat (23/10/2020) pagi. Lokasi penganiayaan sudah ditemukan. Namun sampai saat ini petugas masih melakukan pelacakan terhadap korban dan pelaku.

Kasat Reskrim AKP Azi Pratas Guspitu SH SIK saat dikonfirmasi Memontum.com pada Jumat siang mengatakan bahwa pihaknya masih melakukan penyelidikan.

“Kita masih lidik. Kami tindak lanjuti . Dari Polsek Klojen dan Anggota Resmob Polresta Malang Kota sudah cek TKP. Memang benar TKP nya ada sesuai dalam video tersebut. Kita masih mencari saksi, korban dan juga pelakunya. Saat ini anggota kami masih ada di lapangan. Karena korban tidak tinggal di sekitar lokasi kejadian,” ujar AKP Azi. (gie)