Connect with us

Hukum & Kriminal

Nabrak Pohon, Ibu 4 Anak Tewas

Diterbitkan

||

Petugas Laka Lantas saat melakukan evakuasi. (ist)
Petugas Laka Lantas saat melakukan evakuasi. (ist)

Memontum Kota Malang – Dwi Hariani (39) warga Jl Mayjend Sungkono Gang VI, Kelurahan Buring, Kecamatan Kedungkandang, Kota Malang, Jumat (4/12/2020) pukul 12.45 WIB, tewas seketika setelah motor Yamaha Jupiter Nopol N 5668 BX yang dikendarainya menabrak pohon di Jl Citra Garden City didepan perumahan CGC Kota Malang.

Ibu 4 anak ini tewas seketika dengan luka parah pada bagian kepala. Semula belum diketahui identitasnya. Kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke Unit Laka Lantas Polreata Malang Kota hingga jenazah Dwi dibawa ke kamar mayat RSSA Malang.

Informasi Memontum.com bahwa sebelum kecelakaan Dwi mengendarai motornya melaju dari arah timur ke barat. Dia melajukan motornya dengan kecepatan tinggi. Namun sesampainya di lokasi, kondisi jalanan menurun.

Dia kaget karena di depannya melaju pesepeda pancal searah di depannya. Dwi pun mencoba menghindari pesepeda angin tersebut. Namun malah kehilangan kendali hingga haluan terlalu ke kiri hingga menabrak pohon yang berada di pinggir jalan.

Benturan keras pun terjadi hingga banyak warga yang berdatangan ke lokasi untuk memberikan pertolongan. Namun saat itu kondisi Dwi sudah meninggal dunia. Kejadian ini selanjutnya dilaporkan ke Unit Laka Lantas Polresta Malang Kota.

Saat petugas datang, kondisi Dwi masih berstatus Mrs X dikarenakan tidak ada identitas yang melekat. Setelah petugas Laka melakukan penelusuran akhirnya diketahui identitas korban. Sementara suami korban Anang (40) saat ditemui wartawan di kamar jenasah mengatakan kalau istrinya berangkat ke rumah saudaranya di Tlogosari Kecamatan Tlogowaru

“Tadi rencanaya mau Tlogosari. Saya kaget tiba -tiba saja dapat kabar dari kepolisian kalau istri saya mengalami kecelakaan. Saya tidak menyangka, istri saya meninggalkan 4 anak yang masih kecil kecil,” ujar Anang.

Kasubnit 1 Unit Laka Lantas Ipda Deddy Cattur mengatakan bahwa korban kehilangan kendali saat melaju dengan kecepatan tinggi di jalanan menurun.

“Di depannya ada sepeda angin hingga korban lehilangan kendali haluan terlalu ke kiri hingga menabrak pohon di pinggir jalan,” ujar Ipda Deddy. (gie)