Connect with us

SEKITAR KITA

Cara Humanis Satpol PP Surabaya Beri Edukasi soal PPKM Darurat, Urunan Beli Sembako untuk Bantu PKL

Diterbitkan

||

Memontum Surabaya – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Surabaya, melakukan edukasi kepada warga, terutama para pedagang kaki lima (PKL) tentang berbagai peraturan yang harus ditaati selama PPKM Darurat. Selain itu, dengan cara humanis pula, Satpol PP juga memberikan bantuan Sembako kepada para PKL. Bantuan yang diberikan itu, berasal dari urunan atau sumbangan semua personel Satpol PP Kota Surabaya.


Kepala Satpol PP Kota Surabaya, Eddy Christijanto, mengatakan bahwa jajarannya sudah menjalankan berbagai regulasi yang ada di peraturan PPKM Darurat. Mulai dari memberikan peringatan dan tindakan tegas bagi pelanggar PPKM Darurat, termasuk penyitaan alat peraga mereka seperti kursi dan barang-barang lainnya.

Namun, kesadaran mereka tentang PPKM Darurat, seakan tidak berubah. “Kami bertindak lebih humanis dalam memberikan edukasi kepada warga. Bahkan, kami juga memberikan Sembako kepada mereka berupa beras, telur, dan minyak goreng. Sembako yang bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari bagi teman-teman PKL. Para penjual koran dan juga warga yang jualan masker dengan sepedaan juga kami beri bantuan,” kata Eddy, Kamis (15/07) tadi.


Masih menurut Eddy, dengan edukasi dan pemberian bantuan yang dilakukan oleh jajaran BPB Linmas dan Garnisun Tetap III Surabaya itu, diberikan di sekitar Jalan Undaan, Kedungdoro, Pandegiling, Manyar dan juga Dharmahusada.

“Mungkin bantuan ini tidak seberapa. Tapi, inilah bentuk empati dari Pemkot Surabaya dan Satpol PP Kota Surabaya, terhadap warga yang terdampak. Terutama, pengusaha ekonomi mikro seperti para PKL,” ujarnya.


Eddy berharap, PKL bisa lebih sadar kalau ternyata pemerintah itu hadir. Pemerintah itu baik dan tidak mendzolimi mereka dalam mengurangi penghasilannya. Namun, tujuannya hanya untuk kesehatan bersama, demi memutus mata rantai penyebaran Covid-19.


“Dari hasil ini, mereka itu lebih tersentuh hatinya untuk mentaati larangan dan semua peraturan dalam PPKM Darurat, termasuk tidak menyediakan tempat makan di tempat, dan itu yang kami harapkan,” katanya.

baca Juga :


Selain itu, Eddy menyadari bahwa PPKM Darurat ini, sangat memukul perekonomian di Surabaya. Khususnya, masyarakat golongan ekonomi mikro seperti para PKL.


“Mereka kadang bekerja hari ini untuk makan besok. Saat ini mereka diperbolehkan berjualan tapi tidak boleh menyediakan kursi atau tidak boleh makan di tempat, sehingga pembelinya hanya boleh bungkus. Tentu itu sangat mempengaruhi jumlah konsumen mereka, pasti pendapatannya juga menurun,” ujarnya.
Karenanya, dirinya pun meminta jajarannya untuk menyisihkan rejeki seikhlasnya dalam membantu PKL ini. Hasil dari urunan itu dikumpulkan, lalu dibelikan sembako berupa beras, minyak goreng dan juga telur.

Eddy juga memastikan, bahwa edukasi dan pemberian bantuan itu dilakukan siang dan malam oleh jajaran Satpol PP beserta instansi lainnya.


“Kita sudah mulai kemarin dan insyallah ini akan terus kita lanjutkan ke depannya supaya lebih banyak lagi warga yang sadar akan pentingnya mentaati peraturan dalam PPKM Darurat ini, supaya pandemi Covid-19 di Kota Surabaya ini bisa segera berakhir,” paparnya. (ade/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *