Connect with us

Kota Malang

Mahasiswa UM Tembus Final LIDM dengan Mengangkat Isu Kesetaraan Gender

Diterbitkan

||

Memontum Kota Malang – Mahasiswa Universitas Negeri Malang (UM) yang tergabung dalam komunitas yang bernama Manabir (Majlisul Munadharah Al-Arabiyah) sukses sampai di puncak final pada Lomba Inovasi Digital Mahasiswa (LIDM) Tahun 2021. Lomba ini adalah salah satu event Kemendkbud melalui Puspresnas yang rutin diadakan setiap tahunan, dengan beberapa cabang lomba yang diadakan pada LIDM tahun ini, mahasiswa UM sukses tuangkan inovasinya lewat poster pada cabang lomba Devisi IV Poster Digital dengan mengangkat tema tentang Kesetaraan Gender, Rabu (15/09) tadi.

Melalui Puspresnas Kemendikbud mengadakan event ini di setiap tahunan. Event ini juga dilaksanakan untuk pertama kalinya pada tahun 2019. Dan tahun ini ada lima cabang lomba, yaitu pertama Divisi I Inovasi Teknik Digital Pendidikan. Kedua, Divisi II Inovasi Materi Digital Pendidikan. Ketiga, Divisi III Video Digital Pendidikan. Empat, Divisi IV Poster Digital dan lima, Divisi V Microteaching Digital.

Baca Juga:

Arya Wahyu Pratama sebagai Ketum Tim Manabir juga menyampaikan, bahwa sebenarnya untuk mengikuti event LIDM tahun ini dan kawan-kawan sudah melalui proses yang panjang, mulai dari pendaftaran hingga penyisihan di babak evaluasi, dan dari ratusan tim yang mendaftar di divisi poster digital Ia bersyukur Timnya terpilih menjadi 1 diantara 20 finalis nasional yang akan berlomba pada 16 sampai 18 September mendatang.

“Sebenarnya event LIDM tahun ini sudah melalui proses yang panjang mulai dari pendaftaran hingga penyisihan di babak evaluasi. Alhamdulillah dari ratusan tim yang mendaftar di divisi poster digital kami terpilih menjadi 1 diantara 20 finalis nasional yang akan berlomba pada 16-18 September mendatang. Dan uniknya kami adalah satu-satunya tim poster digital UM yang lolos dari awalnya sekitar 30 tim yang ikut mendaftar di babak evaluasi,” paparnya.

Tim Munabir pada lomba kali ini, beranggotakan empat orang. Pertama, Arya Wahyu Pratama sebagai ketua tim yang tugas utamanya adalah mengkonsep dan mengkoordinir tim Manabir ini. Kemudian, Rizal Alfian Dwi Putra bertugas sebagai desainer. Lalu, Khamilatuz Zahro bertugas sebagai di bagian keuangan. Terakhir, Muhammad Ahsan Thoriq bagian pengembangan.

Melalui tema poster yang diangkat yaitu ‘Bergerak Bersama Melawan IKP Intoleransi Kekerasan Seksual dan Perundungan)’ dan dengan slogan ‘Hilangkan Disparitas, Wujudkan Ekualitas!’, Arya berharap kedepannya semakin banyak pihak yang terlibat dalam aksi ini.

Dirinya juga menyampaikan, bahwa sampai saat ini timnya telah mendapatkan dukungan dari Pusat Studi Gender dan Kesehatan LP2M UM dan poster digital. Timnya juga sudah mengajukan hak ciptanya ke Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual Kementerian Hukum dan Kekayaan Intelektual RI melalui Sentra HKI Universitas Negeri Malang. Khamilatuz Zahro, salah satu anggota tim juga berharap, agar lomba ini bisa menjadi media untuk menyuarakan permasalahan dan solusi terkait masalah kesetaraan gender ini dan mahasiswa bisa lebih turut andil dalam mengambil peranannya. “Harapan saya terkait event lomba ini, semoga bisa menjadi media untuk menyuarakan permasalahan dan solusi terkait masalah kesetaraan gender ini, saya berharap juga dengan adanya lomba ini mahasiswa lebih bisa turut andil dalam menyuarakan pendapatnya dan lebih giat lagi untuk bersemangat” katanya. (mg1/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *