Connect with us

Lamongan

Berdayakan Potensi Desa sebagai Pengungkit Kemandirian Perekonomian, Bupati Lamongan berharap Desa terus Berkolaborasi

Diterbitkan

||

Memontum Lamongan – Melalui program desa berdaya, Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (DPMD) Kabupaten Lamongan ingin menekankan penajaman berbagai potensi desa yang dapat dikembangkan untuk diinovasikan. Orientasi yang mampu menghasilkan economic branding bagi tiap-tiap desa yang serius mengembangkan potensi desanya.

Berdasarkan Indeks Desa Membangun (IDM), tahun 2021 Kabupaten Lamongan, terdapat 34 desa berstatus desa mandiri, 157 desa maju, dan 271 desa dengan status berkembang. Dari 34 desa mandiri di Kabupaten Lamongan, 10 desa diantaranya masuk dalam program berdaya tahun 2021, mendapatkan bantuan pendanaan dari provinsi sebesar Rp 100 juta per desa.

Baca Juga:

Sepuluh desa mandiri yang masuk dalam program desa berdaya ini, berasal dari lima kecamatan yakni Kecamatan Paciran yang terdiri dari Desa Banjarwati, Desa Kranji, Desa Paciran dan Desa Tunggul. Kecamatan Sekaran yang terdiri dari Desa Bulutengger dan Desa Sekaran. Kecamatan Karanggeneng terdiri dari Desa Karanggeneng dan Desa Latukan, Kecamatan Brondong yakni Desa Sedayulawas. Yang terakhir, yakni Kecamatan Sugio di Desa Sugio.

Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, dalam kesempatan itu merasa sangat senang melihat desa-desa di Kabupaten Lamongan, dapat mengangkat dan memanfaatkan potensi yang ada di desanya. Menurutnya, hal tersebut merupakan kekuatan besar untuk mengungkit perekonomian Lamongan kedepannya.

“Saya tahu, Lamongan memiliki potensi-potensi yang luar biasa. Saya senang sekali melihat potensi-potensi ini yang kemudian dapat diberdayakan. Itu sudah menjadi kekuatan ekonomi yang luar biasa. Keinginan saya, ini bisa terus dilanjutkan, terus ada kontinuitas,” ujarnya, Kamis (23/9/2021).

Sejalan dengan visi Bupati Yuhronur, terkait gerakan membangun pariwisata ramah dan terintegrasi (Ramasinta), berharap seluruh sektor yang ada dapat digabungkan dengan pariwisata. Selain itu, Yuhronur juga menekankan agar desa berdaya ini dapat terus berjalan perlu adanya kolaborasi berbagai pihak untuk pembinaannya.

“Sesuai visi Ramasinta, saya ingin menggabungkan semua sektor dengan pariwisata, contohnya seperti sport-tourism, agrowisata. Maksud saya semua sektor didorong untuk dikaitkan dan digabungkan dengan pariwisata, jadi kebangkitan ekonomi dari pariwisata. Cara pembinaannya juga, Dinas PMD bisa bekerjasama dengan Dinas Pendidikan dengan dimasukkan kurikulum pembelajaran,” tambahnya.

Sementara itu, dalam paparannya di Ruang Airlangga Gedung Sekretariat Daerah Lamongan, Ketua Pendamping Desa, Yuris, mengatakan bahwa potensi desa yang diangkat meliputi wisata edukasi religi Mbah Mayang Madu, art of letter, Gemerlap Pasar Cendere, Pemandian air hangat Brumbun, wisata kampung ‘KOI LA’, 1001 desa oleh-oleh, produk air minum ‘Putri Sidongayah’, edukasi maggot, wisata alun-alun/pasar modern, café dan rest area. “Harapan kami, 34 Desa Mandiri Kabupaten Lamongan ini bisa menjadi penggerak, pengungkit kemandirian perekonomian desa di Lamongan,” ujar Yuris. (fjr/zen/gie)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *