Connect with us

Pemerintahan

Semarakkan Hari Santri, Wali Kota Probolinggo Libatkan Santri dan Pelajar Rehabilitasi dan Konservasi Kawasan Pantai

Diterbitkan

||

Memontum Probolinggo – Sebagai upaya menjaga kelestarian ekosistem mangrove dan sumber daya ikan khususnya di wilayah pesisir Kota Probolinggo, Pemerintah Kota Probolinggo terus melakukan langkah rehabilitasi lahan dan konservasi tanah di Pantai Permata. Melalui Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan (DPKPP), Pemkot Probolinggo menggelar sosialisasi pengelolaan lingkungan dan penanggulangan pencemaran untuk menjaga kelestarian ekosistem mangrove dan sumber daya ikan yang berlokasi di Pantai Permata Pilang, Kamis (21/10/2021).

Wali Kota Probolinggo, Habib Hadi Zainal Abidin, mengapresiasi kegiatan yang melibatkan elemen masyarakat khususnya santri dan pelajar SMA/MAN/MA di Kota Probolinggo. “Pemahaman tentang lingkungan adalah tanggung jawab kita semua. Jangan sampai kelak menyesal karena kita tidak mampu menjaga kelestarian lingkungan. Kegiatan ini menjadi edukasi dan pemahaman kedepannya. Harapannya, kegiatan ini tidak hanya menjadi simbol tanam lalu hilang agar kelestarian alam tetap terjaga,” terangnya.

Baca juga:

Ditambahkan Habib Hadi, pihaknya menginginkan agar dinas terkait menyiapkan lokasi atau lahan tersendiri bagi pelajar untuk ikut adil dalam pengembangan dan penghijauan di wilayah Pantai Permata. Sehingga, keberadaan pantai akan kian hijau nan asri.

“Sekarang kita memulai, nantinya semua orang akan menikmati apa yang telah dilakukan. Sehingga ini akan menjadi edukasi yang berkelanjutan bagi generasi penerus. Kalau dulu Pantai Permata tidak dilihat dan dikunjungi, maka dengan adanya komitmen dari Pemkot melalui pelebaran dan perbaikan jalan insyaallah akan terwujud. Kita hanya tinggal menjaga kelestarian lingkungan dan memanfaatkannya untuk hal yang baik,” tuturnya.

Sementara Plt Kepala DPKPP Kota Probolinggo, Aries Santoso, menuturkan kegiatan ini lebih menekankan agar kawasan Pantai Permata menjadi lebih sejuk, sekaligus memberikan edukasi bagi para pelajar agar lebih mencintai lingkungan dan berpartisipasi dalam penanaman cemara laut. Menurutnya, cemara laut berfungsi untuk menjaga abrasi pantai dan rehabilitasi lahan serta konservasi tanah karena mampu menahan angin laut dan uap air yang mengandung garam tinggi.

Aries juga menyebut, Pemerintah Kota Probolinggo berupaya merehabilitasi lahan dan konservasi tanah di Pantai Permata ini dari dampak erupsi Gunung Bromo di tahun 2011 lalu. “Setelah pemerintah mensupport untuk mengelola dan mengajak Pokmas untuk berpartisipasi, ternyata mendapat respon baik. Mulai dari banyaknya kunjungan dari masyarakat sekitar sehingga muncul edukasi untuk mulai mencintai dan menjaga kelestarian lingkungan bahkan ke depan akan ada potensi ekonomi yang bisa bergerak di kawasan pantai permata ini,” terangnya.

Lebih lanjut Aries menambahkan, pihaknya menyiapkan sekitar 2000 pohon cemara laut yang akan ditanam di kawasan Pantai Permata ini. “Kita akan tetap melibatkan kelompok masyarakat dan pelajar. Sesuai dengan apa yang disarankan wali kota tadi, agar ada keberlanjutan tanggung jawab bersama dari pelajar dan pokmas. Nantinya, akan dipola atau dikapling dari masing-masing sekolah atau siswa. Harapannya, di waktu mendatang hasilnya dapat dilihat sehingga tidak asal menanam tetapi dibiarkan. Namun, ada monitoringnya agar upaya ini terus berlanjut terutama untuk mengurangi pencemaran lingkungan,” paparnya.

Tidak hanya itu, Aries juga mengatakan, sosialisasi ini dalam rangka menyemarakkan peringatan Hari Santri Nasional tahun 2021. Wali Kota Habib Hadi hadir dengan mengenakan baju koko dan sarung, didampingi Sekda Kota, drg Ninik Ira Wibawati, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setiorini Sayekti serta sejumlah pejabat terkait lainnya, turut menanam pohon. (kom/pix/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *