Connect with us

Pemerintahan

Fasilitasi Atlet Kota Malang, Pemkot Bidik Sport Center dan Sarpras Olah Raga

Diterbitkan

||

Memontum Kota MalangKota Malang bisa dibilang merupakan gudangnya atlet yang patut diperhitungkan prestasinya di setiap cabang olah raga (Cabor). Hanya saja, keberadaan sarana prasarana (Sarpras) olah raga di Kota Malang, dirasa masih belum cukup memadai.

Semisal Sport Center, disampaikan Wali Kota Malang, Sutiaji, pihaknya belum bisa menyediakan lahan untuk dilakukan pembangunan.

“Ketika saya berbincang dengan atlet di Kota Malang, rata-rata memang mengeluhkan Sarpras. Kalau membuat Sport Center, kita yang tidak punya lahan. Karena harus menyediakan sekitar 30 sampai 40 hektare baru bisa dibangun Sport Center dari Pemerintah Pusat,” terangnya seusai memberi hadiah hiburan kepada atlet asal Kota Malang yang mengikuti PON XX Papua, Selasa (26/10/2021).

Baca juga:

Selain Sport Center, pemilik kursi N1 itu mengaku, bahwa beberapa Cabor memang belum memadai Sarprasnya. “Contoh saja sepatu roda, itu kan masih minim. Namun, Insya Allah di tahun 2022 akan dibangun, sudah ada di dalamnya termasuk Alun-Alun Kedungkandang,” ujarnya 

Selain itu, pihaknya juga mengaku belum memiliki area untuk olah raga panahan.

“Panahan juga belum punya sarprasnya. Sehingga harapan kedepan satu persatu pelan-pelan bisa dipenuhi. Karena Kota Malang ini gudangnya olahragawan yang punya prestasi,” tegasnya.

Sementara itu, Ketua Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) Kota Malang, Edy Wahyono, mengatakan bahwa minimnya sarpras tidak membuat atlet Kota Malang menjadi pesimis.

“Karena memang faktanya di kota ini kalau mencari lahan sebesar 30 hektar untuk mendirikan Sport Center, itu tidak mungkin. Jadi bagaimana menyiasati hal tersebut. Sebenarnya kalau fasilitas olahraga di Kota Malang lengkap, tapi kan bukan milik Pemerintah Kota (Pemkot), dan kita harus sewa,” jelas Edy.

Langkah menyewa fasilitas olahraga milik swasta menjadi salah satu cara untuk terus mengasah kemampuan atlet Kota Malang. “Itu resiko, kalau kita mau latihan hanya mengandalkan kolam renang di sini ya tidak bisa juga kan. Idealnya memang harus ada Sport Center, tapi tidak semudah itu,” terangnya.

Di samping itu, untuk merespon kurangnya fasilitas olahraga yang dimiliki Pemkot Malang, Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata Kota Malang (Disporapar), Ida Ayu Made Wahyuni, mengatakan sudah merencanakan pembangunan.

“Area sepatu roda tahun ini sudah akan dimulai pembangunannya. Lokasi di sebelah timur GOR Ken Arok, yang biasanya dipakai trek-trekan itu. Anggarannya Rp 800 juta dikerjakan tahun ini dan tahun depan,” bebernya.

Selain untuk cabor sepatu roda, dirinya juga telah menganggarkan penambahan fasilitas olahraga bulu tangkis. “Rencana tahun depan akan kita bangun lapangan bulu tangkis di eks Gedung Garuda. Kurang lebih menelan biaya Rp 2 miliar,” terang Ida. (hms/mus/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *