Connect with us

SEKITAR KITA

Gerhana Bulan Sebagian di Surabaya Tak Terlihat, BMKG Ingatkan Banjir Rob Wilayah Pesisir

Diterbitkan

||

Gerhana Bulan Sebagian di Surabaya Tak Terlihat, BMKG Ingatkan Banjir Rob Wilayah Pesisir

Memontum Surabaya – Hari ini atau 19 November 2021, munculnya Gerhana Bulan Sebagian. Namun, khususnya di Kota Surabaya, bulan tidak terlihat karena tertutup awan mendung.

Prakirawan BMKG Maritim Tanjung Perak, Ady Hermanto, mengatakan untuk gerhana sendiri memang dari informasi untuk puncak gerhananya mulai jam 16.00 hingga 19.00. “Dan memang kelihatan. Bulan kelihatan itu biasanya jam 17.47, tepatnya,” kata Ady, saat dihubungi Jumat (19/11/2021)

Dari pantau memontum.com di pesisir Pantai Jembatan Suramadu mulai pukul 17.30 hingga 19.00, bulan tidak terlihat sama sekali. Sebab, banyak tertutup oleh awan mendung.

“Kalau ditutupi awan, ini otomatis akan terhalang dan tidak maksimal. Kalau tidak ada awan, maka terlihat. Tetapi karena kondisinya di Surabaya berawan, otomatis akan terhalang, ” jelas Ady.

Sementara itu, Ady menjelaskan, dampak dari gerhana sebagian ini, akan datangnya banjir rob. Perkiraan sekitar jam 22.00 hingga 24.00.

“Emang malam sekali. Tingginya sekitar 130 hingga 140 cm dari permukaan laut,” ujarnya.

Lebih lanjut Ady menyampaikan, untuk peringatan bagi para nelayan pesisir, dirinya meminta agar menambatkan perahunya agar tidak terjadi kerusakan.

“Untuk petani tambak, BMKG meminta mereka untuk meminggirkan perahunya dan tidak melaut terlebih dahulu,” terangnya.

Baca juga :

Sementara itu, hal yang sama juga disampaikan, oleh Prakirawan BMKG Klas II Maritim Tanjung Perak Surabaya, Arif Wiyono. Dirinya menyebut, GBS akan diiringi dengan beberapa kejadian alam. Salah satunya adalah banjir rob pada kawasan pesisir di Kota Surabaya.

“Fenomena gerhana akan berimbas pada ketinggian surut dan pasang air laut,” ujar Arif.

GBS terjadi, katanya, karena sejajarnya posisi bulan, bumi dan matahari. Dampaknya, terjadi gaya tarik terhadap air laut lebih tinggi. Alhasil, terjadi pasang air laut.

“Prediksinya akan terjadi banjir rob akan melanda kawasan pesisir yang memiliki topografi rendah. Seperti di jalan Kalimas, Perak Utara, Kota Surabaya” ujarnya.

Arif juga memastikan bahwa ketinggian banjir rob tidak akan terlalu parah. Menurut perkiraannya, banjir rob akan terjadi dengam ketinggian sekitar 130 cm. “Kemungkinan, hanya akan ada genangan, kurang dari 10 cm,” ujarnya.

Sementara itu, salah satu warga, Ananto bersama temannya, mengaku datang ke pesisir Pantai Jembatan Suramadu untuk menikmati gerhana bulan sebagian. Namun, dirinya sedikit kecewa, karena cuaca yang tidak mendukung.

“Iya, ini ingin melihat bulan. Tapi malah banyak awan yang menutupi. Ya sudah, cuma nikmati nongkrong pinggir pantai saja,” ujarnya. (ade/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *