Connect with us

Jombang

Penyaluran BPNT Carut Marut, Kadinsos Jombang Segera Evaluasi total

Diterbitkan

||

Memontum Jombang—–Penyaluran bantuan pangan non tunai di kabupaten jombang carut marut, mulai dari penyaluran yang tertunda, adanya indikasi agen dadakan , hingga dugaan pelanggaran standart operasional prosedur ( SOP ) penyaluran BPNT yang dilakukan di Balaidesa Keras, Diwek dan lumbung Desa gedang, jatigedong Jombang. Menanggapi hal tersebut, Kepala dinas sosial kabupaten Jombang M Sholeh mengatakan dengan tegas bahwa penyaluran selain di warung atau toko ,apalagi di balaidesa tidak diperbolehkan.

“Balai desa gak boleh mas, harus ditoko,” Ujar Sholeh tegas saat dikonfirmasi awak media. Namun, pihaknya juga beranggapan, jika itu memang dilakukan mungkin karena ekses dari pemerintah desa yang menolak ring rilis dari Bank Negara Indonesia (BNI). Sholeh juga akan segera melakukan evaluasi dan akan memberikan edukasi kepada pemerintah desa.

“Itu mungkin ekses dari adanya bapak kepala desa terhadap ring rilis dari bank BNI itu, Sikap kita ,akan evaluasi total dan berikan satu edukasi lagi kepada bapak ibu kepala desa
,surat akan kita edarkan lagi nanti terkait dengan penyaluran berikutnya,” Pungkasnya.

Sementara itu sekertaris desa Jati gedong, Sudiyono saat ditemui dilokasi penyaluran megatakan, hal ini terpaksa dilakukan dilumbung pangan karena agen yang ditunjuk mengundurkan diri , sedangkan agen yang ditunjuk desa tidak siap karena agen belum memiliki mesin electronic data capture (EDC)

“Jadi kemarin ada agen warung yang mengundurkan diri, sementara agen yang maju EDC nya belum jadi, kita pinjam di Jati Banjar, mungkin insyaalah kata pendampin 2 bulan lagi sudah selesai kalau sudah jadi agennya baru kita handle di warungnya,” ujar Sudiyono

Sekedar diketahui, sesuai dengan edaran peraturan menteri sosial no 11 tahun 2018 tentang penyaluran BPNT bab 2 ( dua ) tentang kriteria dan persyaratan penyaluran BPNT pasal 3 yang berbunyi BPNT disalurkan dilokasi dengan kriteria a. Tersambung dengan jaringan interne,dan b. Terdapat E -Warung sedangkan di pasal 4 dikatakan E- Warong sebagai penyalur BPNT dibentuk sesuai dengan ketentuan perundang-undangan.(ham/yan)

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jombang

Pawai Bunga Meriahkan Sedekah Desa Janti

Diterbitkan

||

Pawai Bunga Meriahkan Sedekah Desa Janti

Memontum Jombang – Dalam rangka sedekah desa dan gelar potensi desa Janti 2019 mengelar pawai budaya pada Minggu 22/9/19 .yang bertempat di start lapangan desa Janti dan finish di TK Mamba,ul Ulum. Acara ini diikuti peserta dari rukun tetangga desa Janti kecamatan Jogoroto kabupaten Jombang.

Agenda tahunan ini sudah dilaksanakan sejak 2015 sampai sekarang 2019. Salah satu penonton mengatakan para peserta pawai budaya sangat kreatif. Apalagi kostum pakaian adat yang menarik dan berkarater diperankan membuat suasana semakin meriah, tutur Tutik Zahroh.

Dalam pawai budaya tersebut masing masing RT /RW mendelegasikan satu kelompok peserta pawai budaya dengan beradu kreatif mulai kostum ogoh ogoh, arak arakan gunungan serta hasil bumi diiringin dengen tongtek dan marching band. Tak hanya itu sejumlah atraksi tari tradisional hingga tari modern juga ditampilkan.

Usai digelar pawai budaya, rangkaian kegiatan, Kepala Desa H Musta’in mengatakan, kegiatan pawai budaya tahun 2019 dan sedekah desa ini, juga menggelar potensi desa. Ini sebagai puji syukur. Dia mengimbau agar meningkatkan rasa persatuan dan kesatuan warga menuju masyarakat yang adil dan bermartabat. Selain itu, pawai budaya ini juga mengenalkan ke masyarakat luas tentang kearifan lokal dan ajang pelestarian Budaya Jawa. Harapannya kedepan kebersamaan masyarakat semakin lebih terlihat.

“Alhamdulilah seluruh masyarakat sudah mendukung sepenuhnya acara ini. Selain itu rangkaian kegiatan sedekah desa janti dan gelar potensi, juga dilakukan khotmil Quran dan doa bersama. Dilanjutkan hadrah bertempat kantor desa 28 September. Potensi desa seperti bazar dan umkm, pentas seni yang diikuti tokoh pemuda dan karangtaruna 29 September pagelaran wayang kulit dengan dalang Warsono Plong Mojowarno,” pungkasnya. (yud/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Jombang

Bupati Jombang Gelar Doa Bersama Akhir dan Awal Tahun

Diterbitkan

||

Memontum Jombang—–Bupati Jombang gelar Do’a bersama melepas tahun 2018 dan menyambut tahun baru 2019, dengan tema semoga kabupaten Jombang diberi keberkahan dan dijauhkan dari bencana, bertempat di pendopo kabupaten Jombang. Senin (31/12/2018).

Do’a bersama dihadiri oleh Forkopimda, wakil Bupati Jombang, Sekda, seluruh jajaran Organisasi  Pemerintah Daerah Kabupaten Jombang, dan para tokoh berbagai agama yang ada di kabupaten Jombang, yaitu: Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha dan Konghucu, serta tokoh masyarakat dan masyarakat yang ikut memeriahkan datangnya pergantian tahun

Khotmil Qur’an dari tim khufadz tambak beras mengawali kegiatan, dilanjutkan dengan Istighosah bersama serta tausiyah oleh Cholil Dahlan dan doa bersama.


Selain berdo’a bersama untuk mengharap keberkahan dan dijauhkan dari bencana, juga untuk mengajak masyarakat kabupaten Jombang untuk bersama-sama meningkatkan percepatan pembangunan yang ada di kabupaten Jombang, papar Bupati Jombang, Mundjidah Wahab dalam sambutannya.

Munjidah menambahkan, jika dalam perjalanan tahun 2018 pemerintah daerah kabupaten Jombang terdapat kekurangan dalam berbagai hal, terutama dalam pelayanan masyarakat, bupati mewakili seluruh pemerintah daerah kabupaten Jombang meminta maaf. Selain itu, Mundjidah berharap di tahun 2019 nantinya, meminta seluruh masyarakat kabupaten Jombang untuk bersama-sama mewujudkan Jombang yang benar-benar kota santri, kota beriman, yang dilanjutkan dengan masyarakat yang berkarakter, yang mana tolak ujungnya berada pada masyarakat yang berakhlakul Karimah, pungkasnya.

Cholil Dahlan dalam tausiyah nya mengisahkan awal mula ditemukannya perhitungan tahun. Cholil mengatakan bahwa, perhitungan manusia dimana dan kapan saja bisa salah, karena itu Allah menurunkan Al-Qur’an yang memberikan penjelasan tentang perhitungan tahun didalam surah at-taubah yang menyatakan bahwa dalam satu tahun dibagi menjadi 12 bulan, yang mana pembagian tersebut bertujuan agar manusia dapat mengendalikan dirinya. pungkasnya (*yan)

Lanjutkan Membaca

Jombang

Bawaslu Libatkan Peran Mahasiswa dalam Pesta Demokrasi 2019

Diterbitkan

||

Memontum Jombang——-Untuk mensukseskan pesta demokrasi  pemilihan umum tahun 2019 mendatang. Badan Pengawas pemilu (Bawaslu) Kabupaten Jombang libatkan peran mahasiswa. Hal itu disampaikan ketua bawaslu Jombang Achmad Udi Masykur dalam acara goes to campus yang mengusung tema “Peran Mahasiswa dan Civitas Akademika Dalam Pengawasan Pemilu 2019, Rabu (28/11/2018).

“Karena meraka merupakan kaum milineal yang  berpengaruh terhadap perjalanan pemilu kita dimasa mendatang artinya tidak hanya tahun depan, tetapi berkaitan dengan pemilu di masa depan. Maka kemudian hal ini perlu kita lakaukan dalam kelompok strategis dalam hal ini mahasiswa yang dapat mwmbawa dampak yang signifikan,” ujarnya.

Udi berharap, mahasiswa berani berbuat membuat pemilu menjadi berbeda melalui gerakan pengawasan partisipatif yang juga telah mereka deklarasikan untuk bisa menjadi pengawas pemilu secara partisipatif, yang berarti pengawasan tidak hanya dilakukan bawaslu namun juga akan diperankan oleh teman – teman mahasiswa sebagai gerakan yang menuju perubahan.

Udi juga  menjelaskan, peran pengawasn mahasiswa nantinya dalam skup kecil.
mereka (mahasiswa.red) akan memainkan pengawasan di keluarga di tetangga kanan kiri, sedangkan dalam tahapan dan pemungutan suara mereka akan memainkan peran di TPS terdekat.

“Jadi kontrolnya mereka  kalau kemudian ada potensi mereka bisa melakukan potensi pencegahan secara mandiri, seperti yang mereka tanyakan berkaitan dengan isu-isu yang krusial, kampanye hitam, dan yang berkaitan dengan politik uang,” katanya.

“Artinya mereka cukup memberi featback terhadap isu-isu krusial yang hari ini perlu dilakukan gerakan yang masif,” Imbuhnya. Lebih lanjut, mahasiswa juga dapat melakukan gerakan struktural dengan mendaftar sebagai anggota KPPS melihat pembentukan kpps belum ditentukan.

“Mereka juga bisa menjadi petugas kpps, itu artinya potensi gerakan perubahan bisa melalui struktur dengan menjadi anggota kpps atau dengan kultur di luar struktur kalau  ada pelanggaran mereka akan berkoordinasi, melaporkan dengan pengawas pemilu setempat yang sudah kita singgung dalam acara tadi,” pungkas Udi. (ham/yan)

Lanjutkan Membaca
Advertisement

Terpopuler