Connect with us

Kota Malang

KPK Usut DAK 2011 Kabupaten Malang, Para Saksi Pelit Komentar

Diterbitkan

||

Khoirul Anam , keluar dari ruang pemeriksaan bersama dengan petugas KPK. (gie)

Memontum Kota Malang—-Di hari ke 3, KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) terua melakukan pemeriksaan sejumlah saksi terkait kasus DAK 2011 Dinas Pendidikan Pemkab Malang, pada Rabu (28/11/2018), di ruang Rupatama Polres Malang Kota. Juru bicara KPK Febri Diansyah melalui siaran pers nya, menjelaskan bahwa kali ini diagendakan memeriksa 12 saksi.

“Senin dan Selasa dilakukan pemeriksaan terhadap 24 orang saksi untuk tersangka RK. Hari ini, 28 November 2018, Penyidik kembali mengagendakan pemeriksaan terhadap 12 saksi lainnya di Polres Malang Kota. KPK terus mendalami proyek yang terkait dan dugaan penerimaan uang suap ataupun gratifikasi terhadap tersangka RK. ,” ujar Febri.

Dewi Setyaningtyas terus menutup wajahnya. (gie)

Dewi Setyaningtyas terus menutup wajahnya. (gie)

Ke 12 orang saksi yang diagendakan diperiksa pada Rabu (28/11/2018) adalah Iwan Kurniawan, Direktur PT ACA (Anugrah Cipta Abadi), Irianto ST, PNS pada Dinas Pekerjaan Umum dan Bina Marga (Kepala Bidang Pembangunan dan Peningkatan), Rizka Ayu Novitasari, staf Administrasi dan keuangan PT ACA, Heri Soejadi, Kabid Fasilitas Pemkab Malang, SIti Munawati, Staf Bina Marga Pemkab Malang, Sabarudin Budiharto ST MT, Kabid Bina Teknik Dinas Bina Marga.
Dewi Setyaningtyas, koordinator Bidang Pembangunan atau peningkatan/Bendahara Bina Marga, Suharjito pemilik Duta Catering Dau, Soegijono, Direktur CV Usaha Mandiri, Choirul Anam, mantan Direktur PD Jasayasa Kab Malang dan RA Ratih Maharani M MRS Plt Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Malang.

Soegijono saat di papah salah seirang keluarganya usai keluar dari ruang pemeriksaan. (gie)

Soegijono saat di papah salah seirang keluarganya usai keluar dari ruang pemeriksaan. (gie)

Wartawan sendiri banyak yang memantau dari pukul 10.00, namun hingga pukul 16.30, Iwan Kurniawan belum terlihat di ruang Rupatama. Sementara itu para saksi lainnya yang datang memilih pelit berbicara kepada wartawan. Salah satunya adalah Dewi Setyaningtyas. Sejaj keluar dari ruang pemeriksaan, dia terus menutup wajahnya dengan tas jinjing warna biru untuk menutupi wajahnya dari jepretan kamera wartawan. Bahkan karena terus menutupi wajahnya dia sampai salah jalan saat menuju pintu keluar Mapolres Malang Kota.

“Saya tidak bisa memberikan keterangan,” ujarnya. Begitu juga dengan Soegijono, saat dipapah keluar dari ruang pemeriksaan oleh keluarganya, dia juga tidak bersedia memberikan keterangan. ” Nama saya Giono. Saya dari Kepanjen. Tadi ada banyak pertanyaan,” ujarnya. Namun saat ditanya terkait pemeriksaan itu, dia enggan menjawab. Begitu juga dengan saksi-saksi lainnya memilih untuk tidak berkomentar terkait pemeriksaanya.

Sekitar pukul 15.30, Khorul Anam tampak keluar dari ruang pemeriksaan. Dia tidak keluar sendiri, melakukan dengan ditemani beberapa petugas dari KPK. Bahkan salah satunya ada yang membawa koper besar. Tidak jelas dia hendak dibawa kemana, namun ada informasi akan dilakukan pengeledahan.

Ratih Maharani, sempat menutup wajahnya dengan payung. (gie)

Ratih Maharani, sempat menutup wajahnya dengan payung. (gie)

Seperti yang diberitakan sebelumnya, KPK terus melakukan oemeriksaan sejumlah saksi terkait kasus DAK 2011 Dinas Pendidikan. Adapaun nama-nama saksi yangbdiperiksa pada Senin dan Selasa yakni :
Ir Henry MB Tanjung M.Si., Kepala Bagian Tata Usaha Sekretariat Daerah, Kabupaten Malang. (Kabag Pengelolaan Data Elektronik, sekaligus sebagai Ketua LPSE Kabupaten Malang Tahun 2008-2014). Drs. Suwandi MM, Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kabupaten Malang tahun 2012 s.d. 2016 (Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Malang tahun 2007 s.d. 2012). Willem Petrus Salamena, Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kabupaten Malang tahun 2017.

Tri Darmawan Sambodo, Kasi Pengembangan APTIKA Dinas Kominfo Kabupaten malang (Admin PPE pada LPSE Kabupaten Malang Tahun 2011-Sekarang). Drs Pudianto M.Si, Plt. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Malang. (Kepala Bidang Sekolah Menengah, sekaligus sebagai PPK Bidang Sekolah Menengah Dinas Pendidikan Kabupaten Malang Tahun 2011-2012. Khusnul Farid , Pensiunan PNS Kabupaten Malang (Mantan Kasubag Perencanaan Dinas Pendidikan Tahun 2009-2013, sekaligus sebagai Ketua Panitia Lelang Dinas Pendidikan Kabupaten Malang Tahun 2011-2012).

Suwignyo, Kepala Seksi Evaluasi Perencanaan dan Pelaporan Badan Perumahan Kabupaten Malang (Pensiun PNS). Sudarjo, Pengawas Sekolah Luar Biasa Dinas Pendidikan Kabupaten Malang (Mantan Kepala seksi Sarana Prasarana Sekolah Menengah tahun 2008) dan Ricky Meinardhy ST, MT, Kabag Adm pembangunan.

Andik Dwi Putranto, Direktur Utama CV. ADIKERSA. Arief Soebianto, wiraswasta. Sudarso, , Direktur CV. BAKTI DWI TUNGGAL. Mashud Yunasa, Direktur PT Nyata Grafika Media (Jawa Pos Grup). Chris Harijanto, Komisaris Utama PT INTAN PARIWARA (Direktur PT INTAN PARIWARA tahun 2002 s.d. 2016). Abdul Rahman, wiraswasta. Budiono, Sekpri Bupati Malang. Didit dan Puguh, ajudan. Nurhidayat Prima Hartono, GM PT Araya Bumi Megah.

Prasetyo, Direktur CV Prasetyo. Arie Cahyon, DRG, wiraswasta. H Edi Suhartono, Dosen Univ. Negeri Malang (Kadis Pendidikan Kab. Malang 2012-2013). Hari Mulyanto, Direktur CV Karya Mandiri dan Choiriyah (bu Ira), pemilik CV Kartika Fajar Utama.
Perlu diketahui bahwa dugaan kasus suap dan gratifikasi DAK 2011 ini telah menyeret 3 orang menjadi tersangka. Yakni Bupati Malang , Rendra Kresna yang diduga menerima suap dan gratifikasi DAK 2011, serta Ali Murtopo dan Eryk Armando Talla , rekanan. Nampaknya KPK terus melakukan penyelidikan dan penyidikan termasuk kembali memeriksa sejumlah saksi untuk mencari tersangka baru. (gie/yan)

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kota Malang

Dindik Kota Malang Raih Tiga Penghargaan Dalam Ajang AIKID 2019

Diterbitkan

||

Dindik Kota Malang Raih Tiga Penghargaan Dalam Ajang AIKID 2019

Memontum Kota Malang – Dinas Pendidikan (Dindik) Kota Malang berhasil menyabet sederet penghargaan dalam ajang Anugerah Inovasi dan Kreatifitas Informasi Digital (AIKID) 2019 yang digelar pada Rabu (16/10/2019). Ajang tersebut merupakan event yang digelar oleh Pemerintah Kota (Pemkot) Malang melalui Dinas Komunikasi dan Informasi (Diskominfo) untuk menilai media sosial dan website di setiap Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kota Malang.

Total ada sebanyak 3 piala yang berhasil disabet oleh Dindik Kota Malang. Antara lain juara 2 pada kategori Media Sosial Terbaik, juara 1 pada kategori Website Terbaik OPD dan Sekretariat dan Website Terfavorit kategori Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Kota Malang.

Piala juga diserahkan langsung oleh Walikota Malang Sutiaji kepada Dindik Kota Malang, Zubaidah. Sedangkan untuk website terfavorit diserahkan oleh Ketua Tim Penggerak PKK Kota Malang Widayati Sutiaji.

Saata ditemui di ruang kerjanya, Zubaidah mengatakan bahwa dirinya sangat bangga dan senang atas prestasi yang diraihnya tersebut. Ia menyebut, penghargaan yang diperoleh merupakan buah dari kerja keras seluruh pihak.

“Itu semua kan bukan kita yang menilai. Tanpa kerja keras dari kami (staf dan jajaran) Dindik Kota Malang, prestasi tersebut juga tidak akan bisa diraih,” ujae Zubaidah.

Zubaidah juga mengatakan rasa terima kasihnya kepada seluruh masyarakat Kota Malang, hingga penghargaan tersebut dapat diraih. Menurutnya, dalam ajang tersebut, masyarakat juga sangat berperan penting hingga Dindik Kota Malang dapat meraih prestasi.

“Itu kan penilaian masyarakat. Dan saya sendiri juga kaget, ternyata website dan akun media sosial milik kami (Dindik) juga dapat membantu masyarakat dalam mencari informasi seputar pendidikan. Bahkan kami juga membuka semacam portal untuk menampung keluhan masyarakat seputar dunia pendidikan,” jelasnya kepada Memo X.

Namun begitu, Zubaidah mengatakan, bahwa dengan prestasi yang telah diraih kini, tidak lantas membuat dirinya beserta seluruh staf dan jajajaran Dindik Kota Malang berpuas diri. Ia mengatakan, bahwa pihaknya harus tetap membuat inovasi-inovasi baru yang bermuara pada peningkatan kualitas pelayanan masyarkat terlebih dalam dunia pendidikan.

“Sudah jelas kami semua sangat bangga dengan prestasi ini. Namun saya berharap hal itu tidak cukup sampai disini dan tidak membuat kami mudah berpuas diri. Ini harus bisa menjadi motivasi bagi kami untuk tetap berinovasi dalam meningkatkan mutu pendidikan khususnya di Kota Malang,” jelasnya.

Ia mengaku, capaian tersebut bukan berarti diraih tanpa tantangan. Namun menurutnya, hal itu menjadi koreksi dan memotivasi dirinya untuk tetap menjadi lebih baik.

“Yang namanya tantangan pasti ada, namun semuanya kembali kepada masyarakat. Prestasi yang kita raih kan juga penilaian masyarakat,” pungkasnya. (*gie/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Kota Malang

Sebanyak 1056 Wisudawan Polinema Siap Kibarkan Sayap

Diterbitkan

||

WISUDAWAN : Direktur Polinema Drs Awan Setiawan MM saat proses wisuda. (ist)

Memontum, Kota Malang – Sebanyak 1056 mahasiswa Polinema (Politeknik Negeri Malang) diwisuda, Sabtu (28/9/2019) pagi di Gedung Graha Polinema. Dengan bekal selama menempuh perkuliahan, diharapkan lulusan ini nantinya bisa mandiri dan sukses di kehidupan bermasyarakat.

Menginggat para alumni-alumni sebelumnya sangat banyak yang sukses di perusahaan-perusahaan BUMN dan juga perusahaan-perusahaan besar lainnya di Indonesia. Apalagi selama ini Polinema juga menjaga hubungan kerjasama yang baik dengan perusahaan-perusahaan besar yang telah mempercayai kehebatan lulusan Polinema.

LULUS : Para Wisudawan Polinema.(ist)

LULUS : Para Wisudawan Polinema.(ist)

Direktur Politeknik Negeri Malang Drs Awan Setiawan MM mengatakan bahwa lulusan ini adalah wisudawan Polinema Tahun 2019 Tahap I.

“Ini adalah wisudawan Tahap I Tahun 2019. Nantinya Tahap II dan III diperkirakan pada awal November 2019,” ujar Awan.

Wisudawan ini dengan rincian, Program Sarjana Terapan/ Diploma IV sebanyak 543 orang dan Program Diploma III sebanyak 513 orang. Wisudawan berpredikat cumloude dan terbaik tingkat Politeknik Negeri Malang sejumlah 2 orang, terdiri program Diploma IV sebanyak 1 orang dan Program Diploma III sebanyak 1 orang.

Wisudawan berpredikat cumlaude dan terbaik tingkat kerjasama sebanyak 3 orang, terdiri dari kerjasama PLN 1 orang, Kerjasama GMF 1 orang dan kerjasama Kemitraan 1 orang.

Wisudawan predikat cumloude dan terbaik tingkat program study sebanyak 17 orang, yang terdiri dari Diploma IV sebanyak 9 orang dan program Diploma III sebanyak 8 orang. Sedangkan Wisudawan berpredikat cumloude dari masing-masing jurusan / program study sebanyak 522 orang.

“Wisuda kali ini luar biasa karena dihadiri juga oleh para pengurus Ikatan Alumni Politeknik Negeri Malang. Besok juga ada pengukuhan pengurus Ikatan Alumniperiode 2019-2023. Hari ini mereka hadir semua. Mereka semua sukses-sukses dan sudah malang melintang di BUMN dari banyak bidang,” ujar Awan.

Menurutnya Ikatan Alumni Polinema juga memiliki ikatan yang kuat dengan Polinema.

“Ikatan Alumni Polinema telah memberikan kontribusi luar biasa. Turut melakukan evaluasi apa yang kurang dan mengambil adik-adik kelasnya juga lulusan Politeknik Negeri Malang untuk bersama di dunia kerja. Bukan hanya membantu mencarikan kerja, para alumni juga memberikan beasiswa,” ujar Awan.

Dalam wisudawan ini juga ada 5 orang dari PT Bukit Asam Tbk. Mereka adalah putra-putra daerah yang ada di ring 1 PT Bukit Asam yang bergerak dalam pertambangan di Sumatra Selatan. Warga sekitar yang ada di ring 1, disejahterakan dengan kuliah di Polinema. Mereka mendapat seluruh biaya perkuliahan dari PT Bukit Asam. Hal ini sudah berjalan dari tahun ke tahun untuk mengikuti perkuliahan di Polinema.

BUKIT ASAM : Mahasiswa yang dikuliahkan oleh PT Bukit Asam Tbk. (ist)

BUKIT ASAM : Mahasiswa yang dikuliahkan oleh PT Bukit Asam Tbk. (ist)

“Kita menghadiri adik adik kita yang diwisuda di Polinema dari sumatra selatan. PT Bukut Asam berbentuk BUMN. Kami memiliki yanggung jawab sosial dan lingkungan. Salah satu itemnya mengentaskan kemiskinan melalui dunia pendidikan. Setiap tahunnya ada 5000 anak dari SD sampai perguruan tinggi, ” ujar Roy Ubaya, manajer Perencanaan CSR PT Bukit Asam Tbk.

“Untuk pergurian tinggi kami bekerjasama dengan Polinema dan Politeknik Industri,” urai Roy Ubaya kepada Memontum.com, usai menghadiri wisuda di Polinema. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca

Kota Malang

Terimakasih Polisi Malang, Kembalikan 34 Motor dan 3 Mobil Ke Pemilik

Diterbitkan

||

Terimakasih Polisi Malang, Kembalikan 34 Motor dan 3 Mobil Ke Pemilik

Memontum, Kota Malang – Petugas Polres Malang Kota menghadirkan BB (Barang Bukti) berupa 34 motor dan 3 mobil dalam gebyar expo pengembalian barang bukti hasil kejahatan, temuan maupun hasil operasi. Pengembalian BB ini dilakukan di halaman Polres Malang Kota, Sabtu (28/9/2019) pukul 08.00.

Dalam pengembalian BB ini dihadiri Walikota Malang Drs H Sutiaji, Dandim 0833 Letkol inf Tommy Anderson dan juga perwakilan dari Kejaksaan. Pengembalian BB ini gratis, pemilik cukup hanya membawa STNK/BPKB atau surat dari leasing jika motor masih dalam proses kredit.

Kapolres Malang Kota AKBP Dony Alexander SIK MH mayoritas motor yang dikembalikan adalah BB hasil ungkap kejahatan Curas, Curat dan Curanmor serta ada beberapa kejahatan lain.

“Atas informasi yang kami terima bahwa masyarakat meminta untuk memprioritaskan pembrantasan kejahatan jalanan curas, curat dan curanmor. Selama ini hubungan Firkopimda sangat baik di Kota Malang sehingga kita bisa memberikan rasa aman dan nyaman kepada masyarakat,” ujar AKBP Dony.

Kapolres mengimbau supaya masyarakat tidak memberikan ruang dan kesempatan kepada para pelaku kriminal.

“Sebaiknya motor diberi kunci ganda, jangan parkir sembarangan. Jangan pernah berikan pelaku kejahatan untuk melakukan aksinya. Kami juga berinovasi memasang CCTV di wilayah Kota Malang, khususnya di wilayah-wilayah yang kami anggap rawan tidak kejahatan,” urai polisi nomor 1 Makota.

“Selain itu kami bersama Forkopimda juga akan terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat untuk pentingnya menjaga barang berharga seperti motor agar para pelaku kejahatan tidal bisa melakukan aksinya. Kami akan terus mebrantas curas, curat dan curanmor sehingga masyarakat selalu aman,” ujar AKBP Dony.

Sementara itu Walikota Malang Drs H Sutiaji mengatakan atas nama masyarakat Kota Malang memgucapkan trimakasih atas prestasi dalam menjaga kondisifitas Kota Malang.

“Kami apresiasi gerak cepat yang dilakukan petugas kepolisian. Memberi rasa aman kepada masyaramat. Mewakili warga Bumi Arema, saya ucapkan terimakasih. Kami juga akan bersama-sama melakukan tindakan preventif terjadinya kejahatan salah satu ya dentan sosialisasi dan penyuluhan di masyarakat. Pemerintah harus bisa memberikan rasa aman dan nyaman,” ujar Sutiaji.

Salah satu penerima BB yakni Ahmad Toriq Farizi (19), mahasiswa Unisma Kota Malang asal Lumajang, menjelaekan bahwa.motor Honda Scoopy miliknya hiang pada 1 September 2019 sekitar pukul 02.00 saat diparkir di halaman rumah kos di Jl Joyosari, Kelurahan Merjosari, Kecamatan Lowokwaru.

“Saat itu sudah saya kunci stang stir, juga sudah saya berikan kunci cakram. Kalau hilangnya sekitar pukul 02.00. Saat ini motor saya sudah ketemu, terimakasih Pak Polisi,” ujar Toriq. (gie/oso)

 

Lanjutkan Membaca
Advertisement

Terpopuler