Memontum.Com

Politeknik Negeri Malang
STIE PERBANAS

DPMTSP-Naker Rembang Kunjungi Disnaker Kabupaten Malang

  • Senin, 11 Maret 2019 | 17:26
  • / 4 Rajab 1440
DPMTSP-Naker Rembang Kunjungi Disnaker Kabupaten Malang
KUNJUNGAN : Rombongan DPMTSP-Naker Rembang Bersama Kadisnaker Kabupaten Malang,Kasi dan Kabid. (H.Mansyur Usman/Menontum.Com)

* Paparkan Inovasi Layanan

Memontum-Malang–Dinas Tenaga Kerja (Disnaker)Kabupaten Malang menerima kunjungan dari Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu Satu Pintu dan Tenaga Kerja (DPMTSP-Naker) Rembang Jawa Tengah Senin (11/3/2019) siang tadi.

Dalam kunjungan yang dipimpin oleh Kepala DPMTSP-Naker Teguh Gunawarman S.Sos ini juga didampingi Komisi B DPRD setempat .

 Rombongan diterima langsung oleh Kepala  Disnaker Kabupaten Malang, Drs Yoyok Wardoyo MM, Sekretaris Dinas, Eko Darmawan dan para kepala bidang serta beberapa kepala seksi  di ruang pertemuan Gaperoma, Jalan Bromo 25 Kota Malang.

Dalam sambutannya, Kadisnaker Kabupaten Malang Yoyok Wardoyo menjelaskan, beberapa terobosan baru yang dirancang pada masing-masing bidang. Dia contohkan, di bidang hubungan industrial misalnya. Bidang ini tengah berjuang untuk mendatangkan perusahaan modal asing (PMA).

Selanjutnya, melalui bidang hubungan industrial memiliki program zero conflict antara perusahaan dan karyawan.  Dari data Disnaker, di tahun 2018 kurang dari 10 konflik hubungan industrial yang tertangani dengan baik. Tanpa harus menempuh jalur hukum.

Terobosan lain untuk mewujudkan zero conflict adalah, dengan rutin menggelar outbond ketenagakerjaan. Outbond ini mengikutsertakan para karyawan, manajemen dan perwakilan perusahaan di pusat. Tujuannya, untuk meningkatkan kekompakan dan menekan angka konflik.

“Saat ini sudah ada lima PMA, dan kami berjuang untuk terus mendatangkan investor di Kabupaten Malang. Tujuannya, meningkatkan iklim investasi,” papar Yoyok.

Selanjutnya, pada bidang pelatihan produktivitas (Lattas). Bidang yang dipimpin oleh Yekti Murcoyo ini memiliki terobosan untuk meningkatkan kualitas penyandang disabilitas. Sehingga, lanjut Yoyok, bidang ini tidak hanya menyiapkan pelatihan bagi para lulusan SMK saja, melainkan juga bagi difabel.

“Kami tidak mengambil alih, melainkan bersinergi dengan dinas terkait, perusahaan dan LSM yang menaungi urusan disabilitas. Salah satunya dari USAID dengan Ayo Inklusif!,” beber Yoyok.

Selain itu, dia juga meminta kepada para perusahaan untuk memberikan kuota bagi difabel. Tujuannya, agar para penyandang disabilitas memiliki kesempatan kerja yang sama. Maka dari itu, untuk menyukseskan program ini, Disnaker juga berkerja sama dengan Apindo.

Yoyok juga memaparkan beberapa terobosan di bidang lain. Pada intinya, lanjut kepala dinas berpembawaan tegas itu, inovasi di dinasnya lebih menekankan pada model jemput bola. Sehingga dengan demikian, pelayanan publik dapat lebih ditingkatkan.

Sementara, Kepala DPMTSP-Naker Kabupaten Rembang, Teguh Gunawarman menjelaskan, pihaknya memilih Disnaker Kabupaten Malang, karena menilai Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang dikomandani Yoyok ini memiliki keunggulan, jika dibandingkan dengan dinas yang dia pimpin.

Selain itu, diharapkan, pihaknya mampu mereplikasi terobosan pelayanan publik dari Disnaker Kabupaten Malang dan meningkatkan layanan publik di dinas yang dipimpin.

“Kami rasa, bisa mempelajari banyak hal untuk meningkatkan pelayanan publik di tempat kami. Apalagi ada beberapa program yang belum kami miliki, tapi di Kabupaten Malang sudah dijalankan. Selain ke Dinas Tenaga Kerja, kami juga akan ke BLK Wonojati Singosari,” tandasnya. (sur/oso)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional