Memontum.Com

Penerimaan Mahasiswa Baru Politeknik Negeri Malang

Pasca Klenteng Terbakar, Pemerintah Kaji Upaya Renovasi

  • Rabu, 22 Mei 2019 | 10:23
  • / 17 Ramadhan 1440
Pasca Klenteng Terbakar, Pemerintah Kaji Upaya Renovasi
Pengurus tempat ibadah klenteng tri dharma saat datang ke pemkot dan di temui Walikota bersama wakil walikota (Istimewa)

Memontum Probolinggo—-Kebakaran hebat yang melanda Tempat Ibadat Tri Dharma (TITD) Sumber Naga di Kota Probolinggo, Jumat (17/5) lalu mendapat perhatian dari pemerintah kota setempat. Rencananya, bakal dibuat kajian terkait kewajiban pemerintah kota atas kejadian yang menimpa cagar budaya berusia 154 tahun itu.

Hal itu disampaikan Wali Kota Hadi Zainal Abidin dan Wawali Mochammad Soufis Subri saat menemui pengurus TITD Sumber Naga, Ketua Umum Adi Sutanto Saputro dan Ketua II Erfan Sujianto, di Ruang Transit Wali Kota.


“Kedatangan kami kesini, untuk mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kota Probolinggo, khususnya Pak Wali dan Pak Wakil. Karena sudah sangat responsif, kami mendapat perhatian. Dan, kami ingin meminta saran apa yang harus kami lakukan selanjutnya,” ujar Erfan Sujianto.

Terkait penyebab kebakaran, kata Erfan, pihaknya masih belum mendapatkan hasil dari pihak kepolisian. “Jadi, kami belum bisa memberi keputusan apa-apa. Karena belum diketahui sebab dari kebakaran tersebut,” imbuhnya.

Sementara Habib Hadi menjelaskan, karena klenteng masuk dalam satu dari sekian banyak cagar budaya Kota Probolinggo, maka pihaknya bakal menyiapkan langkah yang tepat. Yaitu melakukan kajian melalui Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di internal Pemkot Probolinggo.

“Kita diskusi lagi nanti dengan hasil kejadian yang ada. Karena cagar budaya, maka pemerintah punya kewajiban disitu. Mudah-mudahan ada solusi klenteng ini bagaimana mana nantinya sesuai dengan hasil kajian dan aturan yang ada,” Ujar Habib Hadi.

Jika dilakukan renovasi, Habib Hadi mengatakan tidak boleh merubah bentuk aslinya. “Soal bahan memang tidak harus sama, karena kayunya kan sudah lama. Makanya kita tunggu kajian dulu ya,” Tambah Habib.

Usai pertemuan tersebut, Adi Susanto dan pengurus klenteng punya harapan terkait adanya pendanaan dari Pemkot Probolinggo karena yang terbakar adalah cagar budaya.

“Kami juga akan menggalang dana dari umat dan klenteng-klenteng se-Indonesia,” tuturnya.

Adi belum bisa memastikan berapa kerugian atau biaya yang dibutuhkan untuk mengembalikan kondisi klenteng seperti sebelumnya. Namun ia memperkirakan dana yang dibutuhkan mencapai Rp 2-3 Miliar.

“Kerugian belum bisa dihitung, mungkin sekitaran segitu. Karena membangun klenteng bukan seperti bangun rumah,” imbuh Adi.

Ketika kebakaran terjadi, Wali Kota Habib Hadi langsung datang ke lokasi kejadian dan ikut memadamkan api. Keesokan harinya Wawali Subri pun memantau kondisi pasca kebakaran dan bertemu dengan pengurus klenteng untuk memberikan support. Dan, akhirnya perwakilan klenteng bertemu dengan wali kota dan wawali membahas soal cagar budaya tersebut. (Pix/yan)

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional