Kediri

Disdik Kota Kediri Gelar Workshop Public Speaking untuk Upgrade Kemampuan Komunikasi Guru PAUD

Diterbitkan

-

WORSHOP: Suasana pelaksanaan workshop oleh Dinas Pendidikan Kota Kediri. (pemkot for memontum)

Memontum Kota Kediri – Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Kediri berinovasi menyelenggarakan Workshop Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Public Speaking dan Digital Marketing, Rabu (15/05/2024) tadi. Pelaksanaan kegiatan yang diikut 110 peserta dari Himpunan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Anak Usia Dini Indonesia (HIMPAUDI) Kecamatan Mojoroto, diharapkan bisa menjadikan seorang guru memiliki kemampuan berbicara di depan umum (public speaking) untuk mentransmisikan ilmu pengetahuan kepada siswa. Selain itu, juga bisa mengembangkan belajar dan mengikuti perkembangan teknologi di era digital.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Kediri, Anang Kurniawan, menyampaikan bahwa langkah ini sangat penting untuk kompetensi seorang guru. “Guru harus memahami perkembangan dalam pendidikan dan pemahaman peserta didik, serta teknik dan strategi komunikasi terkini. Dengan demikian, guru perlu terus meningkatkan kompetensi public speaking untuk mengubah dirinya menjadi guru yang komunikatif,” kata Anang.

Ditambahkannya, bahwa public speaking pola penyampaian kepada siswa merupakan sesuatu yang bersifat dinamis. “Pola komunikasi antara guru dengan siswa zaman dahulu sudah berbeda dengan sekarang. Yang mana, hal tersebut tidak bisa diterapkan pada pola pendidikan zaman sekarang,” ucapnya.

Di samping itu, guru dalam menyampaikan materi harus memiliki inovasi dan kreativitas, karena masing-masing anak memiliki karakteristik, sifat dan daya tangkap yang berbeda sehingga tidak bisa disamakan dalam berkomunikasi. Melalui kegiatan yang berlangsung di Aula Ki Hajar Dewantara, diharapkan agar para guru, khususnya di Kota Kediri semakin inovatif dan komunikatif. Sehingga, proses pembelajaran semakin menyenangkan dan para siswa dapat menerima ilmu dengan baik.

Advertisement

Sebagai informasi, kegiatan tersebut terbagi menjadi dua sesi. Adapun sesi pertama, membahas ilmu public speaking yang disampaikan oleh Ajeng Yuni, Senior Announcer Dhoho TV. Pada sesi tersebut, juga diisi dengan penampilan dari beberapa perwakilan peserta yang mempraktikkan menjadi MC kegiatan sekolah.

Baca juga :

Sedangkan pada sesi kedua, materi dilanjutkan dengan digital marketing yang disampaikan oleh Wiwin Andriana, Praktisi Digital Marketing. Tak hanya memperoleh ilmu yang bermanfaat, para peserta juga mendapatkan sertifikat workshop dari panitia.

Pada kesempatan yang sama, Guru Kelompok Belajar Al Firdaus Aisiyah, Nisa Nastiana, mengaku senang dapat berkesempatan mengikuti workshop tersebut. Dirinya mengatakan, selama ini dirinya masih mengalami kendala saat menjadi MC suatu kegiatan.

“Makanya hari ini Dinas Pendidikan memberikan workshop untuk guru-guru itu agar menyempurnakan public speakingnya guru-guru Paud,” ujarnya.

Advertisement

Ilmu public speaking yang didapatnya hari ini, ujar Nisa, akan dipraktikkan dalam acara perpisahan di lembaga-lembaga. “Jadi nanti bisa langsung mempraktikkan di agenda acara tersebut. Jadi sangat bermanfaat sekali,” tegasnya.

Wanita berhijab tersebut berharap, agar Dinas Pendidikan Kota Kediri bisa melaksanakan workshop-workshop yang lain untuk meningkatkan kreativitas serta kompetensi para guru Paud. (kom/pan/sit)

Advertisement
Lewat ke baris perkakas