Connect with us

Lumajang

Dua Proyek Rehabilitasi Jaringan Irigasi Amburadul, Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Lumajang Terkesan Cuek

Diterbitkan

||

Dua Proyek Rehabilitasi Jaringan Irigasi Amburadul, Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Lumajang Terkesan Cuek
RUSAK: Rehabilitasi jaringan irigasi Sumberkutuk di Desa Wonosari, Kecamatan Kunir-Lumajang. (memontum.com/adi)

Memontum Lumajang – Keseriusan Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Lumajang dalam mengawal pembangunan infrastruktur daerah, menuai tanya. Itu karena, sedikitnya ada dua proyek pembangunan di dinas itu, yang ditemukan amburadul dalam pelaksanaan pembangunan.

Dua pembangunan itu, yakni rehabilitasi jaringan irigasi Sumberkutuk di Desa Wonosari, Kecamatan Tekung-Lumajang. Proyek bernilai Pagu Rp 1,108 miliar dari dana IPDMIP tersebut, berhasil dimenangkan dengan penawaran Rp 767,999.921 juta. Satu proyek lainnya yang amburadul, yakni rehabilitasi jaringan irigasi daerah irigasi (DI) Sumber Pakis di Desa Tunjungrejo, Kecamatan Yosowilangun-Lumajang. Pembangunan yang bersumber dari DAK dengan nilai Pagu Rp 600, 325 juta tersebut, berhasil dimenangkan dengan harga penawaran Rp 392,739 juta.

Khusus rehabilitasi irigasi Sumberkutuk, kondisi rusak terparah terlihat di badan jaringan irigasi. Sementara rehabilitasi di Sumber Pakis, terlihat di penghujung bangunan jaringan. Kedua pembangunan itu, menurut warga berlangsung di tahun 2021 atau belum genap setahun.

Baca juga:

“Kwalitasnya pembangunannya buruk. Proyek itu baru saja selesai dikerjakan, pak. Tapi, kondisinya sudah mengalami kerusakan. Ini pengawasan dan dinasnya bagaimana, kok bisa sampai seperti ini,” kata warga Desa Wonosari, Efendi, kepada Memontum.com, Jumat (29/07/2022) tadi.

Ditambahkannya, sebenarnya sejak April 2022, kerusakan dari pembangunan itu sudah nampak. Namun, tetap dibiarkan sampai sekarang. Akibatnya, proyek pembangunan itu bertambah rusak.

“Bahkan, hingga Juli ini belum ada tanda-tanda diperbaiki. Sementara kerusakan, tambah jadi fatal karena dimana proyek irigasi tersebut banyak yang ambrol,” terangnya.

Plt Kepala DPUTR Kabupaten Lumajang, Agus Siswanto, saat akan dikonfirmasi terpisah melalui sambungan telepon, diketahui tidak aktif dan sepertinya nomor telah diblokir.

Humas SDA DPUTR Lumajang, Joko Kemin, saat dihubungi via WhatsApp perihal proyek tersebut, menyampaikan bahwa proyek tersebut akan segera dilakukan perbaikan. Dengan alasan, bahwa minggu kemarin pihaknya sudah memanggil kontraktor atau pelaksanaan pembangunan.

“Terkait kerusakan, kontraktornya mengatakan siap memperbaiki,” ujarnya.

Perlu diketahui, bahwa kedua proyek itu dikerjakan satu CV. Yakni, CV Medio Jaya. Sementara terkait dengan masa perawatan proyek, maka menyisakan perawatan tahap III. (adi/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.