Lamongan

Gandeng BNI, Pemkab Lamongan Percepat dan Perluas Digitalisasi Smart City

Diterbitkan

-

Gandeng BNI, Pemkab Lamongan Percepat dan Perluas Digitalisasi Smart City

Memontum Lamongan – Masuk dalam 100 Smart City Kemenkominfo sejak tahun 2018, Pemkab Lamongan telah melakukan berbagai kegiatan untuk mendorong pemanfaatan teknologi. Tidak hanya sebagai solusi atas permasalahan, namun juga mendorong potensi unggulan daerah.

Berbagai langkah untuk melakukan digitalisasi pelayanan publik juga telah dilakukan dengan inovasi-inovasi digital, seperti POL (Pasar Online Lamongan) untuk mendukung UMKM bahkan SIPPOMA (Solusi Pelayanan Publik Online dan Mandiri Kabupaten Lamongan) untuk meningkatkan pelayanan.

Tidak berhenti di situ, kini Pemkab Lamongan menggandeng PT BNI (Persero) Tbk untuk percepat dan perluas digitalisasi smart city. Senin (27/12/2021) tadi, Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, melakukan penandatanganan kerjasama tentang penyediaan dan penggunaan layanan jasa perbankan oleh PT BNI (Persero) Tbk.

Untuk itu, pada kesempatan tersebut PT BNI juga menandatangani kerja sama dengan beberapa perangkat daerah yakni dengan Bapenda, terkait penyediaan layanan pembayaran untuk pajak dan retribusi darah. Dengan PDAM terkait layanan pembayaran tagihan air minum dan tagihan lainnya secara online. Dengan Dinas Lingkungan Hidup terkait penyediaan layanan perbankan dan pengelolaan rekening transaksi Bank Sampah dan Nasabah Bank Sampah pada program Ayo Menabung Dengan Sampah, dan dengan Disperindag tentang pemanfaatan fasilitas jasa dan layanan perbankan serta dukungan pasar online (marketplace) untuk peningkatan sector usaha mikro dan kecil di Kabupaten Lamongan.

Advertisement

Bupati Yuhronur menyambut baik kerja sama tersebut. Menurutnya, kolaborasi antar elemen sangat diperlukan untuk kebangkitan Lamongan.

Baca juga :

“Kami terus beradaptasi dengan kemajuan teknologi informasi dan juga kebangkitan ekonomi di Lamongan. Program prioritas kami juga termasuk didalamnya digitalisasi pelayanan publik. Kami menyambut dengan baik kerjasama ini untuk mengefektifkan dan meningkatkan smart city di Lamongan, juga untuk kebangkitan UMKM Lamongan,” katanya.

Pada kesempatan tersebut, Kepala Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Jatim, Budi Hanoto, mengungkapkan bahwa berdasarkan indeks capaian ETPD (Elektronifikasi Transaksi di Pemerintah Daerah) sebagai salah satu sarana menilai indicator level digitalisasi daerah, Lamongan memperoleh nilai 74,63 atau dapat dikatakan sebagai kategori maju dalam bidang digital, satu strip di level digitalisasi (level paling tinggi). “Perlu kita dorong terus dengan kerjasama dengan perbankan. Kami ingin mendorong untuk mendigitalkan pasar rakyat yang siap Q-RIS. Perlu dilaksanakan secara terlaksana dan terstruktur. Mudah-mudahan dengan MoU ini dapat membawa semangat, spirit, ruh dari inovasi digital semakin luas, dan Lamongan bisa menjadi contoh terbaik dari smart city,” ucap Budi Hanoto.

Selain itu, menurut Wakil Pemimpin BNI Kantor Wilayah 06 Surabaya, Muhammad Khalim, BNI hadir memberikan solusi yang terintegrasi dengan teknologi informasi dalam tata kelola kota dan kabupaten. “Gerakan ini memang untuk mendukung kabupaten/kota dalam menyusun masterplan smart city agar bisa lebih memaksimalkan servis pemanfaatan teknologi baik dalam meningkatkan pelayanan masyarakat maupun dalam mengakselerasi potensi-potensi keunggulan di daerah masing-masing. Semoga kerjasama yang sudah terjalin ini terus dapat ditingkatkan,” ucapnya.

Advertisement

Pada kesempatan tersebut, juga diserahkan secara simbolis bantuan penghijauan 1000 pohon bamboo dari Muhammad Khalim kepada DLH dan menyerahkan tap cash design Gapura Paduraksa Lamongan kepada Bupati Lamongan. (zud/zen/sit)

Advertisement
Lewat ke baris perkakas