Connect with us

Pemerintahan

Hadiri Penebaran Ikan dan Budidaya, Wali Kota Habib Hadi Apresiasi Keseriusan Kelompok Tani

Diterbitkan

||

Hadiri Penebaran Ikan dan Budidaya, Wali Kota Habib Hadi Apresiasi Keseriusan Kelompok Tani

Memontum Probolinggo – Wali Kota Probolinggo, Habib Hadi Zainal Abidin bersama Ketua Forikan Kota Probolinggo, Aminah Hadi Zainal Abidin, menghadiri Penebaran Ikan Lokal di Mata Air Sumber Sentong dan Pelatihan Sekolah Lapang Budidaya Ikan Lele di Paguyuban Kelompok Tani Sumber Rezeki Kota Probolinggo, Jumat (09/09/2022) pagi. Kegiatan yang diinisiasi Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan Kota Probolinggo, guna mendukung kegiatan Hadipro 2022.

Mengawali kegiatan, acara digelar dengan penebaran ikan lokal di Mata Air Sumber Sentong yang terletak di Jrebeng Wetan. Wali Kota Habib Hadi bersama Ketua Forikan, turut berkesempatan melepaskan 35 ribu ekor bibit ikan yang terdiri dari Ikan Nila, Ikan Wader Cakul, Gurami, Tawes, Bader dan Sengkaring, yang merupakan pemberian dari Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Timur.

Ketua Pokdarwis Sumber Mata Air Sentong, Amin Hasan, yang menerima langsung benih ikan, menyampaikan bahwa penebaran benih ini sangat membantu penganekaragaman hayati di Sumber Sentong. Benih ikan yang ditebar, pun ditempatkan di lokasi yang berbeda karena ada beberapa jenis ikan yang membutuhkan tempat khusus. Seperti, jaring karamba agar tidak dimangsa predator alami seperti yang ditebar oleh Ketua Forikan.

“Jadi, beberapa ikan memang harus didiamkan dahulu. Lalu, ditunggu sampai benar-benar sudah besar baru bisa dilepas dan bisa diambil oleh warga,” jelasnya.

Setelah dari Sumber Sentong, acara berlanjut ke lokasi kedua yaitu Pelatihan Sekolah Lapang Budidaya Ikan Lele di rumah ketua Kelompok Tani (Poktan) Sumber Rezeki, Kelurahan Sumber Wetan, Kecamatan Kedopok. Sekolah lapang budidaya lele, ini telah terbentuk sebanyak 22 di Poktan se-Kota Probolinggo.

Baca juga :

Dalam kegiatan itu, Wali Kota Habib Hadi melihat secara langsung bagaimana ikan lele dibudidayakan dan dirawat. Tidak hanya itu, sekolah lapang budidaya ikan lele, juga melatih para Poktan pasca panen ikan lele tersebut. Mulai dapat diolah dengan mempercantik kemasan produk atau diolah menjadi produk olahan khas ikan lele seperti abon.

Wali Kota Habib Hadi berharap, bahwa giat-giat seperti ini dapat dimanfaatkan oleh masyarakat Kota Probolinggo. “Kami melihat di sekolah budidaya ikan lele ini banyak yang sudah berhasil. Tentunya, ini menjadi suatu kebanggaan. Saya mengapresiasi atas komitmen bersama ini, karena tanpa adanya komitmen tersebut, program sebagus apapun mustahil bisa berjalan sesuai harapan. Kalau sudah seperti ini, nanti kita akan kembangkan lagi, karena masyarakat juga butuh edukasi dan motivasi tentang pentingnya untuk melakukan suatu hal yang mempunyai manfaat,” tegas Wali Kota Habib Hadi.

Habib Hadi juga menegaskan, bahwa program ini telah tertunda selama satu tahun akibat pandemi Covid-19. Namun, dirinya merasa optimis bisa mengejar ketinggalan tersebut. Apalagi, banyak keberhasilan dari sekolah lapang budidaya ikan lele ini. 

“Mudah-mudahan kita bisa melangkah lebih cepat lagi dan lebih banyak lagi masyarakat yang merasakan,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, hadir pula Sub Koordinator Pengelolaan Ikan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Jawa Timur, Sa’adar Mukadar. Saadah mengatakan, bahwa perkembangan budidaya ikan di Kota Probolinggo sudah berjalan dengan baik.

“Kami berharap, nantinya ini bisa berjalan di setiap keluarga. Kami (Dinas Kelautan dan Perikanan Jatim, red) mempunyai beberapa program dan akan diterapkan di pemerintah daerah,” paparnya. (kom/pix/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.