Connect with us

Hukum & Kriminal

Kapolres Trenggalek Pimpin Pemakaman Anggota yang Jadi Korban Insiden Stadion Kanjuruhan

Diterbitkan

||

Kapolres Trenggalek Pimpin Pemakaman Anggota yang Jadi Korban Insiden Stadion Kanjuruhan
PEMAKAMAN: Kapolres Trenggalek, AKBP Alith Alarino, saat memimpin prosesi pemakaman Briptu Fajar Yoyok Pujiono. (memontum.com/mil)

Memontum Trenggalek – Kapolres Trenggalek, AKBP Alith Alarino, memimpin langsung prosesi upacara pemakaman Briptu Fajar Yoyok Pujiono, yang dilaksanakan di rumah duka, tepatnya di Desa Sukosari, Kecamatan Trenggalek dan dilanjutkan ke pemakaman umum setempat, Minggu (02/10/2022) sore. Tembakan salvo sebagai penghormatan terakhir, pun turut mengiringi prosesi pemakaman almarhum.

Sebagaimana diberitakan, dalam insiden Stadion Kanjuruhan, Sabtu (01/10/2022) malam, sedikitnya 125 orang meninggal. Dua diantaranya, adalah anggota dari kepolisian, yang salah satunya adalah almarhum. Briptu Fajar Yoyok Pujiono sendiri, merupakan Bintara polisi yang merupakan anggota Polsek Dongko yang bertugas sebagai personel BKO dalam pengamanan pertandingan Arema melawan Persebaya.

“Keluarga besar Polres Trenggalek berduka atas gugurnya satu personel, pada saat pengamanan sepak bola di Stadion Kanjuruhan Malang. Dan hari ini, kita laksanakan prosesi upacara pemakaman secara dinas,” tegas Kapolres Trenggalek.

Baca Juga :

Ratusan personel yang merupakan anggota Polres Trenggalek dan rekan kerja almarhum, pun turut hadir dan mengikuti rangkaian prosesi pemakaman tersebut. Bahkan, tidak sedikit yang terlihat tak kuasa menahan kesedihan dan menitikkan air mata.

“Selaku pribadi dan pimpinan, kami mengucapkan belasungkawa sedalam-dalamnya. Semoga almarhum mendapatkan tempat terbaik di sisi Allah SWT, diterima amal ibadahnya dan bagi keluarga diberikan kekuatan, ketabahan dan keikhlasan,” imbuhnya.

Semasa hidup, Briptu Fajar Yoyok Pujiono dikenal sebagai sosok yang berintegritas. Semua tugas maupun pekerjaan yang diembannya, selalu diselesaikan dengan baik. Almarhum mengawali karirnya sebagai Bintara Polri pada tahun 2014 yang lalu.

Sebelum menjadi anggota organik Polres Trenggalek, Briptu Fajar Yoyok Pujiono, pernah berdinas di Ditsabhara Polda Jatim tahun 2016. Kemudian, dipercaya sebagai anggota unit Turjawali Satsamapta Polres Trenggalek dan terakhir sebagai Bintara Polsek Dongko dan Bhabinkamtibmas Desa Watuagung Kecamatan Dongko.

Sementara itu, Suwarno, mertua korban mengaku menerima kabar kematian Briptu Fajar Yoyok Pujiono, dari kerabatnya yang tidak lain adalah anggota kepolisian juga. Dirinya juga tidak memiliki firasat apapun, sebelum Briptu Fajar Yoyok Pujiono, meninggal dunia. “Dia adalah sosok menantu yang baik dengan istri dan keluarganya. Tidak ada firasat apapun saat dia akan pergi bertugas. Semua berjalan seperti biasanya,” kata Suwarno.

Sepekan sebelumnya, Briptu Fajar Yoyok Pujiono sempat berbincang-bincang dengan mertuanya soal mobil dan kompor listrik. Momen itulah yang menjadi kenangan terakhir dirasakan Suwarno dengan menantunya Briptu Fajar Yoyok Pujiono. (mil/gie)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.