Connect with us

Lamongan

Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun, KUA-PPAS Lamongan Disepakati

Diterbitkan

||

Proyeksikan Pendapatan Daerah Rp 3,82 Triliun, KUA-PPAS Lamongan Disepakati

Memontum Lamongan – Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, selaku pemegang kebijakan di Pemkab Lamongan bersama Ketua DPRD Lamongan, H Abdul Ghofur, melaksanakan Penandatanganan Nota Kesepakatan Kebijakan Umum Anggaran (KUA) dan Prioritas Plafon Anggaran Sementara (PPAS) APBD Tahun Anggaran 2023 dalam Rapat Paripurna di DPRD Lamongan, Kamis (11/08/2022) tadi.

Dari hasil tersebut, ditetapkan Pendapatan Daerah tahun 2023 diproyeksikan sebesar Rp 3.826.480.034.057 yang terdiri dari pendapatan PAD sebesar Rp 496.258.000.000, pendapatan transfer sebesar Rp 3.328.222.034.057 dan lain-lain pendapatan daerah yang sah sebesar Rp 2 miliar. Sedangkan, Belanja Daerah dialokasikan sebesar Rp 3.717.194.319.771 yang terdiri dari komponen belanja operasi sebesar Rp 2.749.229.455.933, belanja modal diproyeksi Rp 287.411.631.230, belanja tidak terduga sebesar Rp 31.500.000.000 dan belanja transfer sebesar Rp 649.053.232.608.

Dari perancangan fiskal tersebut, mengakibatkan surplus sebesar Rp 109.285.714.286 yang digunakan untuk pembiayaan netto defisit sebesar Rp 109.285.714.286. Sehingga, sisa lebih anggaran tahun berkenaan sebesar nol.

Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi, saat penyampaian KUA-PPAS mengatakan bahwa KUA dan PPAS tahun anggaran 2023, merupakan pelaksanaan kedua atas RPJMD 2021-2026. Untuk itu, prioritas pembangunan Kabupaten Lamongan tahun anggaran 2023, diarahkan pada peningkatan infrastruktur dalam peningkatan ekonomi melalui pemberdayaan UMKM dan pengembangan ekonomi kreatif.

Baca juga :

“KUA PPAS tahun 2023 akan fokus pada lima prioritas pembangunan. Pertama, pemantapan kualitas dan aksesibilitas pendidikan dan kesehatan serta meningkatkan kualitas sarana-prasarana pendidikan dan kesehatan. Ke dua, penguatan kualitas produksi dan nilai tambah komoditas unggulan serta meningkatkan kemudahan akses terhadap pasar,” ujar Bupati Yuhronur.

Prioritas selanjutnya, papar Bupati Lamongan, yakni pemantapan kualitas kompetensi tenaga kerja dan kemudahan akses kesempatan kerja serta peningkatan jumlah wirausahawan muda melalui kemudahan. Lalu, ke empat yakni pemantapan layanan infrastruktur dan akses air baku yang merata serta pengembangan rintisan kawasan industri baru dan ring road utara. Lima, peningkatan even-even kebudayaan dan promosi wisata daerah.

Dengan disepakatinya KUA-PPAS Lamongan tahun anggaran 2023, lanjutnya, juga disampaikan beberapa rekomendasi oleh Banggar DPRD Lamongan. Diantaranya, mengharapkan pemerintah daerah lebih maksimal dalam mengawasi program-program pembangunan baik yang telah berjalan dan akan berjalan. (zen/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.