Banyuwangi

Beri Pengarahan Tenaga Pendidik, Bupati Banyuwangi Ajak Tingkatkan Kepedulian Entaskan Anak Tak Sekolah

Diterbitkan

-

Memontum Banyuwangi – Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, memberikan perhatian lebih kepada dunia pendidikan di Kabupaten Banyuwangi. Hal itu terlihat, dalam suatu kesempatan pemberian pengarahan kepada 36 tenaga pendidik, di Ruang Rapat Rempeg Jogopati, Senin (01/04/2024) tadi.

Dalam kesempatan itu, Bupati Ipuk mengajak para tenaga pendidikan untuk bergotong royong dan berperan aktif dalam upaya pengentasan anak tidak sekolah di Banyuwangi. “Saya minta kepada semua tenaga pendidikan, untuk ikut membantu menuntaskan permasalahan anak tidak sekolah. Baik yang putus sekolah, tidak melanjutkan sekolah maupun yang sama sekali memang belum pernah bersekolah,” kata Bupati Ipuk.

Diketahui, tenaga pendidikan yang dihadirkan itu, terdiri atas pengawas dan koordinator wilayah kerja satuan pendidikan (Korwil Kersatdik) yang baru saja menerima SK penugasan dari Bupati Ipuk. Dalam kesempatan ini, dirinya juga menjelaskan bahwa salah satu masalah pendidikan yang terus digenjot adalah penurunan angka Anak Tidak Sekolah (ATS).

Perlu diketahui, hingga 26 Januari 2024, terdata ada 2.909 anak terkategori ATS. Ini mengalami penurunan signifikan jika dibanding data per September 2023, yang mencapai 5.420 anak.

Advertisement

“Kami mengapresiasi kepada semua pihak, yang sama-sama bahu membahu telah melakukan penetrasi signifikan dalam menurunkan jumlah anak tidak sekolah ini,” ujar Bupati Ipuk.

Dalam kesempatan itu, dirinya juga mengajak agar para stakeholder pendidikan dapat meningkatkan kepeduliannya terhadap masalah ini. Jika ada anak-anak, termasuk anak-anak difabel yang tidak bersekolah, untuk segera diinformasikan dan dikoordinasikan dengan kepala desa, lurah atau camat setempat agar bisa segera ditangani.

Baca juga :

“Jangan sampai ada anak usia sekolah yang tidak bersekolah. Semua harus mendapatkan hak pendidikan,” tegasnya.

Advertisement

Selain masalah anak tidak sekolah, Bupati Ipuk berpesan agar para Korwildik dan pengawas pendidikan juga ikut mendukung program pembangunan Pemkab Banyuwangi yang lain. Misalnya, penanganan masalah stunting, Lansia miskin sebatang kara, serta masalah sosial lainnya.

Bupati Ipuk menambahkan, untuk mendukung peningkatan SDM dan IPM, Banyuwangi telah meluncurkan berbagai program di sektor pendidikan. Seperti Beasiswa Banyuwangi Cerdas, uang saku dan uang transportasi bagi siswa kurang mampu yang berprestasi dan beasiswa khusus difabel dan penghafal Al Qur’an.

Program lainnya adalah Siswa Asuh Sebaya (SAS), dimana siswa yang berkecukupan menyisihkan sebagian uang sakunya untuk membantu siswa lain yang membutuhkan. Ada juga Gerakan Daerah Angkat Anak Muda Putus Sekolah (Garda Ampuh) yang membantu anak-anak putus sekolah, untuk kembali ke bangku sekolah maupun melanjutkan pendidikannya ke jenjang yang lebih tinggi.

“Pemkab sudah memiliki banyak program yang memang disiapkan untuk menyelesaikan permasalahan ini. Kami tidak menuntut bapak-Ibu mengeluarkan uang pribadi. Bapak-Ibu cukup bantu kami untuk menemukan dan segera laporkan, kami banyak program untuk masalah ini,” imbuhnya. (kom/gie)

Advertisement
Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas