Connect with us

SEKITAR KITA

Harga Cabai di Sumenep Melonjak hingga Rp 110 Ribu

Diterbitkan

||

Harga Cabai di Sumenep Melonjak hingga Rp 110 Ribu

Memontum SumenepHarga cabai saat ini terus merangkak naik. Di Kabupaten Sumenep misalkan, harga komoditas pertanian itu mencapai hingga di angka Rp 110 ribu perkilonya. Atau, hampir setara dengan harga daging sapi.

Warga Desa Karduluk, Kecamatan Pragaan, Kabupaten Sumenep, Mutiatul Hasanah, mengatakan bahwa kenaikan harga cabai ini sudah sekitar 2 pekan lalu. Harga saat ini, pun terbilang cukup menggila, yakni perkilonya mencapai Rp 110 ribu. Dengan harga itu, dirinya yang keseharian sebagai penjual bakso pentol, pun terdampak.

“Karena harga cabai sekarang mahal, jadi jual pentolnya bisa rugi. Saya beli sekilo harganya Rp 110 ribu,” jelasnya.

Baca juga :

Dirinya menambahkan, harga cabai sebelumnya sekitar Rp 45 ribu. Namun, dua pekan ini harganya naik menjadi Rp 80 ribu sampai Rp 85 ribu.

“Bingung ini, mau dapat untung dari mana. Toh harga cabai semakin melapaui batas,” jelasnya.

Kepala Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskoperindag) Sumenep, Chainur Rasyid, melalui Kabid Perdagangan, Noer Lisa Anbiyah, mengatakan bahwa harga cabai itu tidak diatur dalam mekanisme pabrikasi. Artinya, nilai jual cabai itu tergantung dari stok barang.

“Itu tidak diatur dari pabrikan. Jadi, kami tidak bisa menyikapi itu. Kami hanya memantau saja. Jika stok barang banyak dan kebutuhan pasar sedikit, maka harga jualnya pasti murah. Begitu juga sebaliknya,” tambahnya. (dan/edo/gie)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.