Connect with us

Kota Malang

Obati Rindu Masa Kecil, Jajanan Jadul Lengkapi Stand Kemeriahan Perayaan Imlek Kota Malang

Diterbitkan

||

Obati Rindu Masa Kecil, Jajanan Jadul Lengkapi Stand Kemeriahan Perayaan Imlek Kota Malang

Memontum Kota Malang – Banyaknya jajanan kekinian yang semakin marak, tidak membuat jajanan jadul (bukan kekinian, red), mengalami kemunduran atau menjadi langka. Pemandangan itulah, yang terlihat dalam salah satu stand jajanan kemeriahan perayaan Imlek, yang digelar di salah satu pusat perbelanjaan di Kota Malang.

Salah satu penjual jajan jadul, Harinik (76), mengatakan jika dirinya sengaja menjual jajanan jadul, karena ingin turut membantu masyarakat dalam mengobati rasa rindu pada jajanan masa kecil. Sehingga, apa yang dijual, tidak hanya bisa dinikmati oleh orang dewasa. Namun, juga untuk anak-anak sekarang, karena bisa sebagai pembelajaran atau media komunikasi antara orang dewasa atau orang tua dengan anaknya.

“Pastinya, mereka yang membeli jajanan jadul ini, akan kangen dan penasaran dengan rasanya. Apakah masih sama atau tidak. Kemudian, memori lama yang itu bisa menjadi media edukasi untuk anak sekarang,” kata Harinik, Sabtu (21/01/2023) tadi.

Baca juga:

Diuraikannya, beberapa jajanan jadul yang dijualnya, itu seperti Gulali, Arbanat, Kue Koya hingga Makroni Pedas. Sedangkan untuk harganya, tetap murah yakni antara Rp 7 ribu hingga Rp 15 ribu perpack.

“Harganya macam-macam. Tetapi tetap murah meski dijual di dalam mal dan saat ada event,” ujarnya.

Lebih lanjut perempuan lanjut usia yang tinggal di Jalan Tanjung Gang 02, Kota Malang, itu mengaku bahwa untuk jajanan jadul yang dijualnya, tidak membuat sendiri. Namun, pesan kepada pihak lain, untuk kemudian dijual kembali.  

“Saya menjualnya ya saat even seperti ini. Makanya, pemesanan juga dalam jumlah terbatas,” imbuhnya. (rsy/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *