Connect with us

Pamekasan

Stadion Ratu Pamellingan Pamekasan Raih Poin 58 Persen dari Tinjauan Risk Assesment Mabes Polri

Diterbitkan

||

Stadion Ratu Pamellingan Pamekasan Raih Poin 58 Persen dari Tinjauan Risk Assesment Mabes Polri

Memontum Pamekasan – Menjelang putaran ke dua dimulainya BRI Liga 1, tim Assesment pengamanan stadion dari Mabes Polri, menyampaikan hasil tinjauan pada Stadion Gelora Madura Ratu Pamellingan (SGMRP) Pamekasan, Selasa (27/12/2022) siang. Tim auditor dari Ditpamobvit Korsabhara Baharkam Polri, yang dipimpin Kombespol Ferdinan Pasaribu, menyampaikan bahwa kegiatan risk assessment itu merupakan kegiatan baru yang dilakukan Mabes Polri, untuk melihat nilai resiko dalam pertandingan sepak bola.

“Memang kegiatan ini kegiatan baru di semua stadion yang ada di Indonesia, berkaitan dengan kejadian di Stadion Kanjuruhan,” katanya.

Ferdinan menjelaskan, bahwa tujuan dari risk assessment selama dua hari tersebut, untuk menilai seperti apa stadion yang biasa digunakan pertandingan sepak bola dan keadaannya. Kemudian, pihaknya akan membuat rekomendasi supaya stadion itu bisa dikatakan layak.

“Ada enam elemen yang kami tinjau di stadion Pamellingan Pamekasan. Pertama, infrastruktur mendapat poin 12,11 persen. Kedua, kesehatan 8,33 persen. Ketiga, resiko kompetisi 11,11 persen. Keempat, keamanan pada SMP 14,06 persen. Kelima, keselamatan 3.00 persen. Keenam, informasi 10,00 persen. Total 58, 61 persen,” ujarnya.

Baca juga :

Masih menurut Ferdinan, poin 58 persen tersebut masuk dalam kategori cukup, dan layak, untuk menyelenggarakan pertandingan liga 1. Tetapi, ada beberapa catatan yang harus dilengkapi bagi pemerintah kabupaten Pamekasan, ataupun bagi pengguna stadion Pamellingan yakni tim Madura United FC.

“Secara umum, kondisi stadion sudah memadai untuk penyelenggaraan kegiatan pertandingan. Namun, untuk menghindari potensi gangguan keamanan maka peningkatan kualitas diberbagai aspek perlu dilakukan mengacu pada Perpol 10 tahun 2022,” paparnya.

Sementara itu, tim Madura United FC melalui Direktur PT Polana Bola Madura Bersatu (PBMB), Zia Ulhaq, mengatakan bahwa penyampaian dari tim risk assessment Mabes Polri merupakan suatu kebanggaan bagi pihaknya untuk melakukan evaluasi kedepannya dengan beberapa stakeholder. “Kami akan menyampaikan hasil assessment ini kepada Bupati Pamekasan, agar menjadi rujukan pada rapat bersama, apa yang menjadi rekomendasi atau catatan ini akan menjadi kolaborasi untuk penyempurnaan di stadion kebanggaan kita ini,” ungkapnya. (azm/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *