Connect with us

Berita Nasional

Anggota Komisi V DPR RI Buka Pembinaan Potensi SAR Jawa Timur

Diterbitkan

||

Anggota Komisi V DPR RI Buka Pembinaan Potensi SAR Jawa Timur

Memontum Surabaya – Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) selenggarakan Pembinaan Potensi SAR Dasar di Bidang Pertolongan Pertama (First Aid) di Kantor SAR Surabaya, Kamis (29/09/2022) tadi. Kegiatan ini, dibuka oleh Anggota Komisi V DPR RI, H Sigit Sosiantomo, dengan jumlah peserta sekitar 40 orang yang berasal dari berbagai instansi dan organisasi yang berada di wilayah kerja Kantor Pencarian dan Pertolongan Surabaya.

Anggota Komisi V DPR RI dalam sambutannya, mengucap syukur karena potensi SAR yang ada di Surabaya dan sekitarnya, mendapatkan kesempatan untuk mengikuti pelatihan ini. “Saya sebagai anggota Komisi V dan wakil rakyat, bangga bisa mempertemukan Basarnas yang memiliki kredibilitas dan memiliki kemampuan yang diakui secara internasional dengan teman-teman potensi SAR yang ada di Surabaya dan sekitarnya,” kata Sigit.

Dirinya juga berpesan, agar peserta pelatihan untuk memaksimalkan kesempatan belajar SAR, khususnya di bidang pertolongan pertama. “Banyaklah bertanya dan usahakan bisa menyerap ilmu yang diajarkan oleh pelatih di Kantor SAR Surabaya ini” imbuhnya. Tidak hanya itu, dirinya juga berharap agar Kantor SAR Surabaya, bisa melatih peserta hingga bisa memiliki kualifikasi untuk membantu operasi SAR di Jawa Timur kedepannya.

Baca juga:

Upacara pembukaan ini turut dihadiri oleh Direktur Bina Potensi Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan, Mochamad Hernanto, Kepala Kantor SAR Surabaya, Hari Adi Purnomo, beserta seluruh pejabat Kantor SAR Surabaya.

Ketua Penyelenggara, Suhardi, menyampaikan bahwa tema pelatihan yakni ‘Melalui Pembinaan Potensi Dasar Teknik Pertolongan Pertama (First Aid) Terwujudnya Kompetensi Potensi Pencarian dan Pertolongan yang Handal di Wilayah Kerja Kantor Pencarian dan Pertolongan Surabaya’. Pelatihan ini, akan diadakan selama tiga hari ke depan atau hingga Sabtu (01/10/2022). Selama pelatihan, peserta akan mendapatkan materi dasar tentang pertolongan pertama baik secara teori maupun praktek.

Adapun materi yang akan diberikan antara lain penilaian korban, pemindahan korban, bantuan hidup dasar dan resusitasi jantung paru, penanganan pada perdarahan, penanganan pada cedera jaringan lunak, cedera tulang leher, tulang belakang dan cedera alat gerak. (hms/sar/gie)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.