Connect with us

SEKITAR KITA

Atasi Penyakit PMK, Peternak Sapi Sidoarjo Gunakan Ramuan Tradisional

Diterbitkan

||

Atasi Penyakit PMK, Peternak Sapi Sidoarjo Gunakan Ramuan Tradisional
PMK: Seorang peternak, Mustofa (52), saat ditemui di peternakan sapi miliknya. (memontum.com/zul)

Memontum Sidoarjo – Para peternak hewan sapi di Sidoarjo, saat ini sedang dihebohkan adanya serangan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK). Sehingga, dampak dari penyakit tersebut membuat para peternak, pun banyak yang merugi.

Dari informasi yang dihimpun, virus penyakit yang ditandai dengan panas yang tinggi, air liur yang berlebihan dan tidak mau makan, tersebut membuat peternak sempat kebingungan. Selain itu, dampak lain yang dialami yakni dengan mengeluarkan biaya ekstra untuk perawatan sapinya yang sedang terjangkit virus PMK tersebut.

Mustopa (52), peternak sapi asal Balongbendo, Kabupaten Sidoarjo mengatakan hampir seluruh sapi bisa terjangkit virus PMK. Karenanya, sempat membuat bingung.

“Virus tersebut mulai menyerang hewan sapi ini sekitar pertengahan April 2022. Awalnya, ditandai dengan panas yang tinggi, air liurnya berlebih kemudian sulit untuk makan,” keluh Mustofa saat ditemui ditempat peternakannya, Rabu (11/05/2022) tadi.

Baca juga :

Lebih lanjut dirinya menjelaskan, bahkan ada dua ekor sapi saya yang semestinya bisa laku Rp 35 juta dan Rp 30 juta. Namun, dirinya terpaksa menjual secara mendadak dengan harga hanya Rp 6 juta per ekor.

Disaat puluhan sapinya terserang virus, muncul ide Mustofa untuk membuat sebuah ramuan tradisional yang berbahan kunyit, telor, gula aren. Kemudian, ramuan tersebut dicampur dan diminumkan ke sapinya.

“Dirinya pun kini sangat bersyukur adanya ramuan itu. Sehingga, membuat sapi-sapinya mulai kembali mau makan secara normal,” paparnya. (zul/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.