Connect with us

Probolinggo

Enam Pemandu Lagu, Tiga Pelajar dan Dua Pemilik Warung Terjaring Pekat Probolinggo

Diterbitkan

||

Enam Pemandu Lagu, Tiga Pelajar dan Dua Pemilik Warung Terjaring Pekat Probolinggo

Memontum Probolinggo – Sebanyak 11 orang berhasil diamankan dari sejumlah warung dan rumah yang menyediakan tempat karaoke di wilayah Kota Probolinggo. Penertiban oleh Satpol PP bersama tim gabungan itu dilakukan, dalam rangka menjaga ketertiban umum dan operasi penyakit masyarakat (Pekat), Sabtu (18/06/2022) malam.

Razia sendiri, digelar mulai pukul 20.30. Lokasi pertama yang dilakukan target, yakni di sekitaran kawasan Jalan Prof Hamka. Di lokasi itu, ada 4 orang yang diamankan. Yakni pemilik warung penyedia tempat karaoke berinisial SU, berusia 38 tahun. Serta tiga pemandu lagu yaitu UY, 23 tahun, HN 24 tahun dan SD 33 tahun.

Sekitar pukul 21.30, tim gabungan pun setelah mendapat informasi dari warga, bergeser ke sebuah rumah di Jalan A A Maramis. Di lokasi itu, petugas penegak Perda kembali mengamankan 4 orang. Yakni AI, 23 tahun dan tiga pemandu lagu berinisial NAL, 19 tahun IDC, 24 tahun serta DJ 46 tahun.

Baca juga:

Operasi Pekat, pun kemudian bergeser ke area dekat Stadion Bayuangga. Di lokasi itu, ada tiga remaja yang diamankan. Itu karena, ketiganya tengah menggelar pesta miras (minuman keras). Yakni W, 15 tahun, B 16 tahun dan AS 15 tahun.

“Untuk rumah dan warung, sengaja kami razia karena banyak keluhan dari warga. Di mana, malam-malam dibuat tempat karaoke dengan suara keras. Sehingga, mengganggu ketenteraman warga,” terang Kepala Satpol PP, Aman Suryaman.

Sejumlah warga yang diamankan, tambahnya, lantas dibawa ke markas Satpol PP. Selanjutnya, dilakukan pendataan. “Para pelanggar menulis surat pernyataan pelanggaran ketenteraman dan ketertiban umum,” beber Aman.

Sementara tiga pelajar yang terjaring razia, dikenai sanksi fisik. Kemudian pembinaan dengan memanggil orang tua atau keluarga untuk menjemput. Termasuk, membawa KK sebagai bukti diri.

Selain mengamankan sejumlah warga, petugas juga mengamankan sejumlah barang bukti. Diantaranya miras yang didapat dari sejumlah lokasi. “Untuk miras yang ditemukan di warung Laweyan, diketahui dibawa sendiri oleh pengunjung,” terang Aman.

Para pemandu lagu yang diketahui berada di warung itu, juga disebutkan bukan disediakan pemilik warung. “Mereka (pemandu lagu) datang sendiri,” beber mantan Kadiskominfo itu. (kom/pix/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.