Connect with us

Kediri

Simpang Lima Gumul Banyak Berserakan Sampah, Bupati Kediri Ancam Beri Sanksi

Diterbitkan

||

Simpang Lima Gumul Banyak Berserakan Sampah, Bupati Kediri Ancam Beri Sanksi

Memontum Kediri – Bupati Kediri, Hanindhito Himawan Pramana, gerah melihat kondisi sekitar monumen Simpang Lima Gumul (SLG) yang terlihat banyak berserakan sampah. Pihaknya pun menginstruksikan akan memberikan sanksi bagi siapapun yang terlihat atau membuang sampah sembarangan di area tersebut.

Hal ini, disampaikannya seusai mengetahui banyaknya aduan masyarakat termasuk melalui komentar di akun Instagram pribadinya @dhitopramono. Salah satunya yang disampaikan @isty_khummah yang mengomentari memprihatinkannya kondisi sekitar SLG akibat adanya sampah yang berserakan

“Saya mohon tolong untuk masalah sampah di SLG ditindak pak,” katanya mengomentari salah satu unggahan bupati yang akrab disapa Mas Dhito itu.

Melihat hal tersebut, Mas Dhito pun memberikan tanggapan. Bahkan, dirinya mengecam keras tindakan tidak terpuji tersebut dan bakal memberikan sanksi bagi siapapun yang membuang sampah sembarangan.

“Bagi yang membuang sampah sembarangan akan kami kenakan sanksi dan tidak terkecuali,” tegas bupati yang gemar mengendarai vespa saat blusukan ini.

Baca juga:

Sampah, tambah Mas Dhito, bukan hanya menjadi tanggung jawab petugas kebersihan. Melainkan, tanggung jawab seluruh masyarakat Kabupaten Kediri.

Menurutnya, hal ini juga sangat bergantung pada kesadaran masyarakat akan pentingnya kebersihan dan membuang sampah pada tempatnya. Orang nomor satu di Kabupaten Kediri ini menjelaskan, nantinya Pemerintah Kabupaten Kediri akan melakukan sosialisasi mengenai pengelolaan sampah. Selain itu, pihaknya akan terus mengembangkan program Tempat Pengelolaan Sampah Reuce, Reduce, dan Recycle (TPS3R).

“Kami (Pemerintah Kabupaten Kediri) akan mengembangkan TPS3R. Disisi lain saya juga minta akan kesadaran masyarakat agar tidak buang sampah sembarangan,” katanya, Jumat (17/06/2022) tadi.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Kediri, Putut Agung Subekti, menyebutkan bahwa berserakannya sampah yang ada di SLG ini berasal dari kegiatan masyarakat. Termasuk, juga dari pedagang-pedagang yang berjualan di area tersebut.

Kondisi terparah, kata Putut, terjadi seusai Car Free Day (CFD) di akhir pekan. “Volume sampah dapat kita hitung di puncak aktivitas masyarakat di akhir pekan atau CFD,” terangnya.

Untuk mengurangi volume sampah tersebut, pihaknya tengah mengubah pola penyapuan atau pembersihan serta akan menambah dan membenahi kembali sarana dan prasarana tempat sampah yang ada di sekitaran SLG.(kom/pan/sit)

Lanjutkan Membaca
Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.